6 Strategi Memecahkan Masalah

6 Strategi Memecahkan Masalah...
Masalah muncul dalam wujud dan bentuk yang beragam. Masalah sehari-hari misalnya:
    
Apa yang akan kamu makan malam ini ?
    Jalan mana yang akan dilalui untuk
bekerja untuk menghindar dari macet?

Atau masalah yang lebih besar dan lebih kompleks;
    Bagaimana c
ara untuk memperbaiki sebuah proyek yang berjalan di luar jadwal?
    
Bagaimana mengubah dari pekerjaan membosankan menjadi bergairah?
Setiap hari Anda akan dihadapkan berbagai masalah untuk dipecahkan. Tapi itu akan lebih mudah bila Anda menyadari bahwa masalah hanyalah pilihan. Tidak ada yang 'menakutkan' tentang masalah itu selain harus membuat keputusan.
Tidak peduli apa pekerjaan Anda, berada di mana, Anda tinggal, siapa pasangan anda, berapa banyak teman yang Anda miliki, Anda akan dinilai berdasarkan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah. Karena masalah merepotkan semua orang yang bersangkutan. Dan orang tidak suka kerumitan. Jadi semakin banyak masalah yang Anda pecahkan, semakin sedikit orang yang teringankan bebannya, dan orang-orang akan bahagia dengan Anda.  

Dibawah ini strategi untuk memecahkan masalah anda, semoga bermanfaat:

1. Fokus pada solusi Ilmuwan syaraf telah membuktikan bahwa otak Anda tidak dapat menemukan solusi jika Anda berfokus pada masalah. Hal ini karena ketika Anda fokus pada masalah yang Anda makan secara efektif 'negatif' yang pada gilirannya mengaktifkan emosi negatif di otak. Emosi memblokir solusi potensial. Saya tidak mengatakan Anda harus 'mengabaikan masalah' - bukan mencoba dan tetap tenang. Ini membantu untuk pertama kali mengakui masalah dan kemudian memindahkan fokus ke pola pikir berorientasi solusi di mana Anda menyimpan tetap pada apa yang 'jawaban' bisa bukannya berlama-lama di 'apa yang salah' dan 'siapa kesalahan itu adalah'.

2. Memiliki pikiran terbukaCoba membuka 'SEMUA KEMUNGKINAN SOLUSI' - bahkan jika mereka tampak konyol pada awalnya. Sangat penting Anda tetap berpikiran terbuka untuk meningkatkan pemikiran kreatif, yang dapat memicu solusi potensial. Datang dari 10 tahun di industri periklanan perusahaan itu menanamkan ke dalam diri Anda bahwa 'Tidak tahu adalah ide yang buruk' dan ini pemikiran kreatif membantu dalam brainstorm dan teknik pemecahan masalah. Apa pun yang Anda lakukan - jangan mengolok-olok diri sendiri untuk datang dengan 'solusi bodoh' seperti itu seringkali ide-ide gila yang memicu solusi yang lebih layak lainnya. 

3. Lihat Masalah dengan NetralCobalah untuk tidak melihat masalah sebagai 'menakutkan' ! Jika Anda berpikir tentang hal apa masalah? Ini benar-benar hanya umpan balik pada situasi Anda saat ini. Semua masalah kepada Anda adalah bahwa sesuatu yang saat ini tidak bekerja dan bahwa Anda perlu menemukan cara baru di sekitarnya. Jadi mencoba dan mendekati masalah netral - tanpa penghakiman apapun. Jika Anda terjebak dalam 'masalah' label ini dapat memicu dibeli dari pikiran negatif dan memblokir setiap solusi potensial dari bermunculan! 
4. Berpikir lateralMengubah 'arah' pikiran Anda dengan berpikir lateral. Perhatikan pepatah, 'Anda tidak dapat menggali lubang di tempat yang berbeda dengan menggali lebih dalam ". Cobalah untuk mengubah pendekatan Anda dan melihat hal-hal dengan cara yang baru. Anda dapat mencoba membalik tujuan Anda di sekitar dan mencari solusi yang adalah kebalikan! Bahkan jika rasanya konyol, pendekatan segar & unik biasanya merangsang solusi segar. 
5. Gunakan bahasa yang menciptakan kemungkinanMemimpin pemikiran Anda dengan ungkapan-ungkapan seperti 'bagaimana jika ...' dan 'bayangkan jika ... "Istilah-istilah membuka otak kita untuk berpikir kreatif dan mendorong solusi. Hindari tertutup, bahasa negatif seperti "Saya tidak berpikir ... 'atau' Ini tidak benar tapi ... '.

6. Menyederhanakan hal-halSebagai manusia kita memiliki kecenderungan untuk membuat hal-hal yang lebih rumit daripada yang mereka butuhkan untuk menjadi! Cobalah menyederhanakan masalah Anda dengan generalisasi. Hapus semua detail dan kembali ke dasar. Cobalah mencari solusi, sangat mudah jelas - Anda mungkin akan terkejut dengan hasilnya! Dan kita semua tahu bahwa itu sering hal-hal sederhana yang paling produktif.
Bookmark and Share


Artikel Terkait: