Surat dari Santri Buat Bapak Presiden RI

Surat dari Santri Buat Bapak Presiden RI...
Assalamu’alaikum pak ! Apa kabarnya, sehat ? (Amiin!)

Oh ia bapak Presiden yang baik dan yang terhormat !
Bapak aku pengen curhat, boleh gak pak ? ya udah gini yah pak ! pak, kalau boleh tau dulu pernah ikut lomba Olimpiade Ekonimi gak pak ? bentar lagi kan aku liburan nih, eh tapi aku gak tau tanggal berapanya, pak aku pengen banget diajarin sama bapak, gimana mau kan bagi-bagi ilmu sama aku. Ntar Insya Allah cita-citaku udah gede aku mau jadi seorang penegak perEkonomian, soalnya aku risih Nih Oma Anggie terusss aja dituduh korupsi, bener gak sih pak ? Ahh, terus nih gimana tuh Om Nazarudin urusannya ?, Oh ya pak, maaf ya kalo gak sopan hehe ! kalo boleh tau, pak Presiden per bulan gajinya berapa sih ? sama gak kaya Ayah aku ? disini Ayahku tukang jualan bajigur pake gerobak keliling, tapi Alhamdulillah penghasilan Ayahku bisa mencukupi untuk nyekolahin anaknya di Sekolah Boarding School System bahkan sampai kuliah S1.

Oh ya pak, boleh gak aku nitip pesen sama Om Nazarudin ! bilangin githu yah, Om kenapa Om korupsi ? gak cukup apa sama penghasilan perbulannya ?

Kalau gitu aku maklumin deh, mungkin Om lagi kepepet gak punya uang, jadi aja nyuri uang punya Negara. Oh iya Om, uang yang Om curi ada uang Ayah aku loh, Situkang bajigur itu ! oh iya Om kalau boleh usul Om mending jualan bajigur keliling deh kaya ayah aku trus tanyain sama pak Presiden gimana penghasilannya!

Om kata ayah aku, ayah gak pernah tuh yang namanya kekurangan, apalagi sampe nyuri, kata ayah akau asal kita bersyukur sama Nikmat yang diberikan Allah, yakin deh Allah pasti bakal nambahin itu nikmat, oh ya Om suka bersyukur gak ? Pasti dong, iya kan ? kata Ayah aku “Ada aja satu barang haram yang masuk ke tubuh kita, balesannya 40 hari do’anya gak akan pernah dikabul, seluruh amal baiknya selama ini akan terhapus, dan di Neraka 40 hari dibakar di Api yang paling panas, 40 hari di akhirat sama kaya 40.000.000 tahun di dunia” ihhhh Om mumpung masih ada waktu, Om tobat ya ! gak maksud ap-apa kok ! cuman ngingetin aja, makasih Om !

Oh iya, pak presiden jangan lupa sampein ya pasti di denger, oh pak gimana jadi gak ngajarin tentang ekonomi, 2 bulan lagi aku mau Olimpiade!

Oh ya pak satu lagi tentang Oma aku ! Iya, itu Oma Nunun, bapak tau kan hakim ? itu tuh orang yang suka nentuin hukuman, soalnya temen aku di kampung, dia tuh gak sengaja nyuri sandal punya pak polisi, kalo bapak tau ya dia tuh orangnya miskin banget ! Kakinya aja sampai berdarah-darah soalnya dia perharinya bisa jalan berkilo-kilo tanpa pake sandal, ya dia kepepet udah gak kuat sama kaikinya ! Langsung denger-denger dia di laporin ke Kapolsek, eh di hukum, ditahan 3 bulan gak tau 3 tahun. Kalau dulu aku ada disitu yakin deh akau bakal ngegantiin itu sandal, ih plis deh pak polisi maafin ke, diakan anak kecil. Sekarang coba bandingkan deh sama Oma aku. Oma Nunun, sampai sekarang aku belum denger tuh berapa tahun hukumannya padahalkan sama-sama nyuri. Cuman beda Nama Aja, ini pencuri Sendal yang ini Korupsi. Malah ini lebih parah Nyuri Uang Negara. Asal Oma tau ya, uang yang Oma Korup disitu ada Uang Ayah aku, yang matimatian jualan bajigur keliling Cuma buat bayar pajak Negara!

Bapak Presiden, makasih banget ya udah mau baca surat dari aku. Oh ya pak, gimana jadi gak ngajarin aku tentang Ekonomi ? hehe #kok jadi maksa!

Oh ya pak, Aku sebenarnya Nge fans banget sama Bapak Presiden, pak ! (red. Presiden Ideal) Jangan pernah ngecewain aku ya ! apalagi ngecewain temen-temen ku, ya, harapan bangsa ini pak, Buat Mereka bangga Sama bapak! Pak, makasih ya!

Ku tulis Surat ini, di Iringi penuh harapan dengan perubahan perEkonomian Indonesia.

Surat dari Santri Pesantren Benda Tasikmalaya Buat Bapak Presiden RI
Syamila Karunia
Xd Mu’allimat
Pesantren Persatuan Islam 67 Benda
KotaTasikmalaya
Bookmark and Share


Artikel Terkait: