Hukum Merayakan Pesta Tahun Baru Masehi

Hukum Merayakan Pesta Tahun Baru Masehi...
Masih membahas tentang tradisi bid'ah, sekarang mari kita bahas alasan hukum merayakan tahun baru juga termasuk upacara bid'ah yang tidak perlu dilakukan oleh umat Islam. Dalih toleransi terkadang membutakan seorang muslim yang dengan alasan saling menghargai dan monghormati sahabat yang beragama lain ikut merayakan upacara yang hanya sebatas berpesta pora saja merayakan tahun baru masehi.

Dalil alasan kuat tentang hukum perayaan pesta tahun baru untuk umat Islam adalah Haram, sebab termasuk perbuatan bid'ah yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah dan tidak pula diperintahkan Allah SWT. Hukum perayaan tahun baruan itu dapat dipertegas dengan pernyataan-pernyataan berikut ini:

a. Ritul Merayakan Malam Tahun Baru Bermula dari Ibadah Nashrani
Bahwa perayaan malam tahun baru pada hakikatnya adalah ritual peribadatan para pemeluk agama bangsa-bangsa di Eropa, baik yang Nasrani atau pun agama lainnya.
Sejak masuknya ajaran agama Nasrani ke eropa, beragam budaya paganis (keberhalaan) masuk ke dalam ajaran itu. Salah satunya adalah perayaan malam tahun baru. Bahkan menjadi satu kesatuan dengan perayaan Natal yang dipercaya secara salah oleh bangsa Eropa sebagai hari lahir nabi Isa.
Walhasil, perayaan malam tahun baru masehi itu adalah perayaan hari besar agama kafir. Maka hukumnya haram dilakukan oleh umat Islam. Itu sama halnya dengan fatwa Majlis ulama tentang perayaan Natal bagi umat muslim.

b. Perayaan Malam Tahun Baru Tasyabuh Menyerupai Orang Kafir
Meski barangkali ada yang berpendapat bahwa perayaan malam tahun tergantung niatnya, namun paling tidak seorang muslim yang merayakan datangnya malam tahun baru itu sudah menyerupai ibadah orang kafir. Dan sekedar menyerupai itu pun sudah haram hukumnya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Siapa yang menyerupai pekerjaan suatu kaum (agama tertentu), maka dia termasuk bagian dari mereka.”

c. Perayaan Malam Tahun Baru Penuh Maksiat
Sulit dipungkiri bahwa kebanyakan orang-orang merayakan malam tahun baru dengan minum khamar, berzina, tertawa dan hura-hura. Bahkan bergadang semalam suntuk menghabiskan waktu dengan sia-sia. Padahal Allah SWT telah menjadikan malam untuk berisitrahat, bukan untuk melek sepanjang malam, kecuali bila ada anjuran untuk shalat malam.

Maka mengharamkan perayaan malam tahun baru buat umat Islam adalah upaya untuk mencegah dan melindungi umat Islam dari pengaruh buruk yang lazim dikerjakan para ahli maksiat.

d. Perayaan Malam Tahun Baru Bid’ah
Syariat Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW adalah syariat yang lengkap dan sudah tuntas. Tidak ada lagi yang tertinggal. Sedangkan fenomena sebagian umat Islam yang mengadakan perayaan malam tahun baru masehi di masjid-masijd dengan melakukan shalat malam berjamaah, tanpa alasan lain kecuali karena datangnya malam tahun baru, adalah sebuah perbuatan bid’ah yang tidak pernah dikerjakan oleh Rasulullah SAW, para shahabat dan salafus shalih.
Maka hukumnya bid’ah bila khusus untuk even malam tahun baru digelar ibadah ritual tertentu, seperti qiyamullail, doa bersama, istighatsah, renungan malam, tafakkur alam, atau ibadah mahdhah lainnya. Karena tidak ada landasan syar’inya.

Demikian alasan haram merayakan pesta tahun baru bagi ummat Islam. Daripada merayakan perbuatan tersebut, lebih baik mari kita hanya menjalankan perintah Allah dan menghidupkan sunnah Rasulullah, dengan demikian maka akan medapatkan kebahagiaan yang sesungguhnya, di Dunia dan Akhirat kelak.
Bookmark and Share


Artikel Terkait: