Monday, 9 July 2018

Hikmah Ibadah Haji dan Umrah

Hikmah Ibadah Haji dan Umrah

Hikmah Ibadah Haji dan Umrah - Ritual ibadah haji dalam Agama Islam ini termasuk ke dalam salah satu dari 5 rukun Islam. Setiap perintah Alloh SWT kepada hamba-Nya sudah pasti memiliki nilai hikmah, manfaat dan faedah yang sangat berarti. Bagi siapa saja yang telah beruntung mendapat panggilan Alloh melaksanakan Ibadah Haji dan Umroh pastinya telah merasakan hikmah serta faedah dari sisi spiritualitas maupun dalam hal taqorub menghadap yang Maha Kuasa di Baetulloh.

Sebelum membahas apa saja hikmah, manfaat dan faedah Haji dan Umroh, perlu terlebih dahulu disampaikan mengenai pengertian, syarat mampu haji, dan juga apa perbedaan dari ritual pelaksanaan antara ibadah haji dan umroh. Pesan hikmah dibahas dan disampaikan pada muwadaah acara syukuran haji atau umroh sebelum berangkat ke tanah suci. Atau bisa juga menjadi materi ceramah pada bulan haji sehingga setidaknya banyak orang yang berminat menunaikan rukun Islam yang terakhir ini.

Mengawali bahasan pada tulisan di bawah ini mari menguraikan terlebih dahulu penjelasan tentang perbedaan seputar haji dan umrah yang diperintahkan oleh Allah SWT. Melalui firman-Nya Alloh SWT mewajibkan hiji spesial untuk mereka yang mampu :
وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا 
“Menjadi kewajiban bagi manusia terhadap Allah mengerjakan haji di Baitullah, yakni bagi orang yang mampu mengunjunginya”. (Q.S. Ali Imran: 97)
Ibadah haji maksudnya ialah sengaja mengunjungi baitullah di Makkah untuk mengerjakan beberapa upacara dengan syarat-syarat tertentu. Ibadah yang menjadi rukun Islam kelima ini diwajibkan sekali seumur hidup bagi setiap orang Islam dewasa yang mampu atau kuasa melaksanakannya.

Pengertian dari “kuasa atau mampu melaksanakan haji” di sini ialah bila memenuhi kriteria syarat mampu haji berikut ini:
  • Cukup bekal untuk pulang pergi
  • Ada kendaraan untuk menyampaikannya ke Makkah.
  • Aman jalan yang dilaluinya
  • Sehat jasmani dan rohani
  • Jika ia seorang wanita hendaklah disertai oleh suami atau muhrimnya.
Menunaikan ibadah Haji wajib disempurnakan pula dengan ibadah “Umrah” atau disebut juga “Haji Kecil”. Firman Allah SWT:
وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ ۚ
“Hendaklah kamu sempurnakan haji dan umrah karena Allah!”. (Q.S. Al-Baqarah: 196)
Umrah itu hampir sama dengan haji, hanya perbedaan haji dan umrah sebagai berikut:
  • Haji dapat diselesaikan pada bulan-bulan tertentu, yaitu dari bulan Syawwal sampai Zulhijjah, maka umrah disamping pada bulan-bulan tersebut dapat juga dilakukan pada bulan-bulan yang lain.
  • Rukun-rukun dan perbuatan-perbuatan umrah sama dengan rukun-rukun dan perbuatan-perbuatan haji. Bedanya bahwa ibadah haji ada wukuf di arafah, sedang umrah tidak ada wukuf di arafah.
Hikmah dan Faedah Dari Ibadah Haji dan Umroh
Ibadah haji dan umrah itu sangat besar hikmah dan faedahnya, baik bagi diri pribadi seorang Muslim, maupun bagi masyarakatnya. Diantara Hikmah Faedah Ibadah Haji dan Umrah sebagai berikut:
  • Merasakan langsung keagungan dan menanamkan keimanan dan memantapkan keyakinan tentang kebesaran agama Islam. Dengan melakukan upacara kaefiyat haji, begitupun setelah menyaksikan bukti-bukti sejarah mengenai kehidupan dan perjuangan Nabi Muhammad SAW, seperti ka’bah, sumur zamzam, makam Rasulullah SAW dan para sahabat, maka hilanglah was-was dan keraguan. 
  • Menumbuhkan rasa persamaan di antara sesama manusia dari berbagai macam suku bangsa dan warna kulit, yang dilambangkan dengan pakaian serba putih tidak berjahit (pakaian ihram). Tidak seorang pun lebih mulia dari lainnya, kecuali dengan ketakwaan kepada Allah SWT. Firman Allah: 
ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ
“Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah diantaramu, ialah yang paling taqwa kepada-Nya”. (Q.S. Al-Hujurat: 13).
  • Membangkitkan rasa persaudaraan dan persatuan di antara umat Islam di seluruh dunia, hingga tercapailah solidaritas dan tercipta ukhuwah Islamiyah, terhindar dari sengketa dan perselisihan. Firman Allah SWT:
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudaramu yang bersengketa”. (Q.S. Al-Hujurat: 10)
  • Pertemuan di musim haji merupakan kesempatan yang amat baik bagi umat Islam di seluruh dunia buat bertukar pengetahuan dan pengalaman, tentang kemajuan-kemajuan yang diperoleh oleh suatu negara, baik dalam bidang ekonomi, politik, kebudayaan dan lain-lain, serta mengadakan kerja sama yang erat dalam masalah masalah tersebut. Firman Allah SWT:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا 
“Dan Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bergolongan-golongan, agar kamu saling mengenal”. (Q.S. AL-Hujurat: 13).
  • Ibadah haji sangat penting artinya untuk mendorong umat Islam supaya mempergiat dan meningkatkan ekonominya, karena hanya orang-orang yang kuat ekonominyalah yang dapat menunaikan ibadah haji serta kewajiban-kewajiban lainnya.
Demikian Hikmah Faedah Ibadah Haji dan Umrah. Semoga kita dapat melaksanakan / menunaikan sebagaimana mestinya sesuai dengan ajaran Al-Qur’an dan Assunnah. Bagi yang tidak melaksanakan Haji berangkat ke tanah suci maka ada syariat lain yang semesinya dilakukan oleh seluruh kaum muslimin yang mampu yakni menyembelih hewan Qurban dengan ikhlas dan membagikannya.

Sunday, 8 July 2018

Papatah Kolot Baheula Bahasa Sastra Sunda Buhun

Papatah Kolot Baheula Bahasa Sastra Sunda Buhun

Pepatah orang tua zaman dahulu dalam siloka sunda disebut juga dengan bahasa buhun kolot baheula. Uraian pada bahasan kata bahasa Sunda - mangrupakeun Papatah kolot baheula - Ieu seratan mangrupi pepeling buhun kanggo bahan renungan dina raraga ngamumule sastra basa sunda anu kiwari melempem kasered budaya deungeun. Papatah basa sunda kadang kadangu dina pawayangan golek, ucapan ki semar, ucapan ki dalang Asep Sunandar, Ceramah sunda panganten pangjajap jeung pangeling sepuh.

Postingan papatah kolot baheula di handap ieu nyaeta paribasan jeung babasan sunda paling lengkep jeung hartina dina bahasa Indonesia, mudah-mudahan tiasa janten referensi kangge bahan renungan khususna pikeun urang sunda anu kiwari budayana tos ka geser ku budaya basa deungeun alias kabudayaan barat:
  • Teu meunang gugur samemeh tempur, Teu meunang perlaya samemeh perang. Indit ka medan jerit ulah dengki, lumampah ka medan dadalaga ulah dendam, lumaku ka medan tempur ulah ujub 
  • Taat sumembah kanu janten rama, sumujud tumut kanu janten ibu 
  • Dihareupeun aya kasusah, ditukang pasti aya kabungah 
  • Dahareun anu asup kanu awak, bakal jadi kulit, jadi daging, jadi sumsum, jadi balung, matak sing ati-ati 
  • Mudah-mudahan urang kakungkung ku rohmat pitulung nu Maha Agung. 
  • Sasanget-sangetna leuweung, moal leuwh sanget tibatan sungut 
  • Manusa mah beda jeung anjing budug di jarian, dimana paeh ngan saukur bilatungan, tapi manusa sajabana ti bilatungan bakal anggih jeung balitungan 
  • Kudu mampu tungkul kanu jukut, ulah tanggah ka sadapan, sing awas kana tincakan 
  • Amit kanu mangku lembur, kanu nyungsi dinu sepi, nu keur genah tumaninah 
  • Sanajan urang paanggang, hatemah paanjang-anjang. Sanajan urang papisah, kanu Maha Kawasa urang sumerah pasrah 
  • Hariring lain nu kuring, haleuang lain nu urang. Hariring kagungan Nu Maha Wening, Haleuang kagungan Nu Maha Wenang 
  • Jelema mah tungkul tumpuk kalalaputan, tanggah tempat kalalepatan. Samenit ganti sajam robah, sore janji isuk teu dipake 
  • Lain sia kudu melaan agama, tapi agama nu kudu melaan sia. Sabab agama bakal nyalametkeun urang dunya akherat 
  • Sakur nu rek ngarugikeun kana diri, bangsa jeung nagara, cegah ku diri sorangan 
  • Jalma nu iman ka Pangeran, dimana datang bala sobar, datang untung sukur 
  • Geura leungitkeun sirik pidik nu ngancik dina ati, aral subaha nu nyayang dina dada 
  • Ditarima ku panangan dua, disuhun dinu embun-embunan, ditampi ku ati sanubari 
  • Hirup kudu sauyunan, mun cai jadi saleuwi, ka darat jadi salogak. Sapapait samamanis, sabagja satanggung jawab, sareuneuh saigel 
  • Ari nu ngaranna hukum adil teH teu ninian, teu akian, teu indungan, teu bapaan, teu sobat-sobat acan 
  • Dimana urang doraka ka indung bapa, lir ibarat Lamun di lembur kai randu, lamun di leuweung kai dander. Dipake pangorek bingkeng, dipake pamikul bengkung. Dipake suluh matak teu ruhai, matak beuleuweung kanu niupna 
  • Dina sawatara isuk, dina sawatara wanci haneut moyan, dina sawatara poe anu keur dilakonan, dina sawatara harepan, dina sawatara impian, mugi aya dina cageur jeung bageurna, panceg jeung ajegna, hirup jeung huripna, waluya balarea, prung tandang makalangan marengan caang jalan pasampangan 
  • Peun we ah papait ka tukang, kaseudih anu kamari, tunggara anu mangkukna, rek dipendem ameh balem, disimpen cing rikip, ditunda, diecagkeun, moal di teang, moal di ingeut, geus wayahna nyampeur kabagja, geus wayahna ninggali kahareup, ajeug nangtungan hirup, ngabageakeun anjeun anu aya, anjeun anu nyanghareup, anjeun anu aya sajeroning rasa 
  • Panon poe geus moncorong, indung beurang geus nyaangan, gearkeun hate anu aleum, heabkeun rasa anu tiis, bray hibar cahyana ka sakuliah alam dunya, mawa bagja keur urang sararea 
  • Pajajaran kari ngaran, Pangrango geus narikolot, Mandalawangi ngaleungit, Nya dayeuh geus jadi leuweung. 
  • Lamun neda kudu ka Pangeran, mustang ngeumbing mung ka Gusti. Sabab lamun menta ka manusa, matak bosen nganti-nganti 
  • Amit ampun nya paralun, ka Gusti Nu Maha Agung, ka Nabi anu linuhung, Muhammad anu jinunjung 
  • Kaluhur neda papayung, papayung Nu Maha Agung, kahandap neda pangraksa, pangraksa Maha Kawasa 
  • Ampun ka anu Maha Agung, Nu kagungan Kun fayakun, Jleg ngadeg sakur kersa-Na, Bral gumelar kawasa-Na 
  • Lain rek mamatahan nerekel ka monyet, mamatahan ngojay ka soang. 
  • Geura menta hampura kanu jadi bapa, geura menta ampun kanu jadi indung, sabab duanana pangeran urang di alam dunya. 
  • Sabar teh lain Ditampiling cicing, ditajong morongkol, digebug murungkut. 
  • Sagolek pangkek, sacangred pageuh, teu unggut kalinduan, teu geudag kaanginan. 
  • Meredih kana asihna Gusti, menta kana murahna nu Kawasa. 
  • Jeung dulur mah Jauh silih tepungan, anggang silih teangan, gering silih ubaran, paeh silih lasanan, salah silih benerkeun, poekeun silih caangan, mun poho silih bejaan. 
  • Dedeg sampe, rupa hade, patut teu nganjuk, rupa teu menta, na kalakuan teu beda ti euwah-euwah? 
  • Bisi aya elmu kasungkur-sungkur, pangabisa nu can ka talaah, ajian nu kasingkir-singkir, geura taluktik ti kiwari, geura kotektak ti ayeuna. 
  • Ulah jalir janji lanca-linci luncat mulang udar tina tali gadang 
  • Zaman kiwari mah Anu dakwah kari pertentangna, anu ngaji kari hariringna, tapi kajahatanmah beuki meuweuh 
  • Dimana-manahurung nangtung siang leumpang, caang jalan, lugina hate, kakait ati anu sajati, gagantar rasa anu sampurna, nun gusti .. teupangkeun kuring jeung manehna, meureun aya rasa, rasa bagja anu sampurna salamina 
  • Kateter basa, kalangsu mangsa, katinggaleun poe, nyasab dina waktu, ayeuna, isuk jeung kamari, hiji niat na diri, miharep, ngapimilik anu sajati 
  • Kudu paheuyeuk- heuyeuk leungeun paantay-antay tangan 
  • Neangan luang tipapada urang 
  • Ulah nyaliksik ku buuk leutik 
  • Ulah lunca linci luncat mulang udar tina tali gadang, omat ulah lali tina purwadaksina 
  • Ulah pagiri- giri calik, pagirang- girang tampian 
  • Bengkung ngariung bongkok ngaronyok 
  • Nyaur kudu diukur nyabda kudu di unggang 
  • Hirup di alam dunya sembaheun anging Gusti nu kagungan urang sadaya, nu ngajadikeun bumi, langit, sawarga, naraka jeung sagala eusina 
  • Hate nu Kalingkung ku wawangunan, kalingker ku papageran. 
  • Miindung ka waktu, mibapa ka zaman 
  • Niti wanci nu mustari, ninggal mangsa nu sampurna, kahirupan di dunya taya lian keur taqwa. 
  • Bagja dimana boga sobat medok, istri denok, sawah ledok. 
  • Nu geulis jadi werejit, nu lanjang jadi baruang. 
  • Nyukcruk galur nu kapungkur, mapay laratan anu baheula, nitih wanci nu kamari, ninggang mangsa nu sampurna. Sanajan urang beda tapi sarua, sanajan teu ngahiji tapi sa ati, milari ridho gusti nu Sajati. 
  • Tunggul tong dirurud, catang tong dirumpak, hirup katungkul ku umur, paeh teu nyaho dimangsa. Sing inget kana purwadaksi, purwa wiwitan, daksi wekasan. Hartina sing apal kana diri, asal timana?, cicing dimana? Balik kamana? 
  • Urang teh bakal pinanggih jeung poe akhir, nu ngandung harti poe pamungkas, raga ditinggalkeun nyawa, maot pingaraneunana. Bakal digiring kurung keur kuring, bakal dibulen saeneng-eneng, bakal ngagebleg deui jeung mantena. 
  • Hirup katungkul ku umur, paeh teu apal dimangsa, numatak rinik-rinik kulit harti, cicing harti ngawincik diri, mun nyaah kana raga sing nyaho kana dasar agama. 
  • Positip x posotip= positip. Negative x negative= positip. Positip x negative=negative. Nu bener dibenerkeun eta bener, nu salah disalahkeun eta bener. Nu bener disalahkeun eta salah, nu salah dibenerkeun eta salah. 
  • Ratu tara ngahukum, raja tara nyiksa, melak cabe jadi cabe, melak bonteng jadi bonteng, melak hade jadi hade, melak goreng jadi goreng. 
  • Ulah taluk pedah jauh, tong hoream pedah anggang, tong cicing pedah tebih jauh kudu dijugjug, anggang kudu diteang, tebih kudu di sungsi 
  • Alam nirwana, alam asal, poe panjang, Nagara tunjung sampurna, nu baheula ka alaman, ngan kahalangan ku poho, sabab poe kamari lain poe ayeuna. (Akherat) 
  • Wayang nyaeta gambaran kahirupan manusa Nu dipipindingingan ku silip sindir, dihalangan ku siloka sareng sasmita, kalayan dirimbunan ku gunung simbul. 
  • Geus loba pangarti nu kapimilik, pangabisa nu geus kapibanda, elmu nu geus katimu. kari diamalkeun 
  • Mipit amit, ngala menta, nyukcruk walungan, mapay wahangan, nete taraje, nincak hamalan, ipis lapis, kandel tapel. (malapah gedang) 
  • Sing waspada jeung permana tinggal. (Waspada) 
  • Inditna ulah ngagidig, nyokotna ulah ngaleos, mawana ulah ngalengkah. 
  • Meredih tina ati, menta tina manah. Menekung kanu Maha Agung, muja brata kanu Maha Kawasa 
  • Pasti teu bisa dipungkir, kadar teu bisa di singlar, papasten nu tumibar. 
  • Sing bisa nilik kana diri, bisa ngukur kana kujur. 
  • Elmu teh bakal ngancik tinu nyaring, bakal cicing dinu eling 
  • Alam nirwana, alam asal, poe panjang, Nagara tunjung sampurna, nu baheula ka alaman, ngan kahalangan ku poho, sabab poe kamari lain poe ayeuna. (Akherat) 
  • Wayang nyaeta gambaran kahirupan manusa Nu dipipindingingan ku silip sindir, dihalangan ku siloka sareng sasmita, kalayan dirimbunan ku gunung simbul. 
  • Geus loba pangarti nu kapimilik, pangabisa nu geus kapibanda, elmu nu geus katimu. kari diamalkeun 
  • Mipit amit, ngala menta, nyukcruk walungan, mapay wahangan, nete taraje, nincak hamalan, ipis lapis, kandel tapel. (malapah gedang) 
  • Sing waspada jeung permana tinggal. (Waspada) 
  • Inditna ulah ngagidig, nyokotna ulah ngaleos, mawana ulah ngalengkah. 
  • Meredih tina ati, menta tina manah. Menekung kanu Maha Agung, muja brata kanu Maha Kawasa 
  • Pasti teu bisa dipungkir, kadar teu bisa di singlar, papasten nu tumibar. 
  • Sing bisa nilik kana diri, bisa ngukur kana kujur. 
  • Elmu teh bakal ngancik tinu nyaring, bakal cicing dinu eling 
  • Kalayan hapunten bilih kirang tata kirang titi duduga peryoga cologog sareng sajabina. Maklum ciri sabumi cara sadesa, bilih aya cara nukacandak ti desa nu kabantun ti kampung nukajingjing ti patepitan, bilih teu sapuk sareng mamanahan. Punten nu kasuhun. 
  • Jeng dulur mah tong nepikeun tileletik silih ala pati, tilelemet getreng, tilelembut silih ala umur, tibubudak silih ala nyawa. 
  • Ulah nuduh kanu jauh, ulah nyawang kanu anggang, nu caket geura raketan nu dekeut geura deueusan. Moal jauh tina wujud moal anggang tina awak, aya naon jeung aya saha? Tina diri sorangan, cirina satangtung diri. Pek geura panggihan silaturahmi teh jeung diri sorangan, ulah waka nyaksian batur, saksian heula diri sorangan kusorangan weh. 
  • Sing diajar nulung kanu butuh, nalang kanu susah, ngahudangkeun kanu sare, ngajait kanu titeuleum, nyaangan kanu poekeun., mere kanu daek, nganteurkeu kanu sieun 
  • Saban-saban robah mangsa ganti wanci ilang bulan kurunyung taun, sok mineng kabandungan manusa sanajan ngalamun salaput umur kahayang patema-tema kareup hanteu reureuh-reureuh, dageuning anu bakal karasamah anging kadar ti pangeran, manusa kadar rencana, Kabul aya tinu maha agung, laksana aya tinu maha kawasa. 
  • Beurat nyuhun beurat nanggung beurat narimakeunnana. (Kecap nuhun) 
  • Nyumput buni tinu caang, negrak bari teu katembong. (Tawadhu) 
  • Tong Kabobodo tenjo, kasemaran tingali. 
  • Najan Buuk hideung jadi bodas, dada antel kana bumi, buluan belut, jangjangan oray. moal waka wangsul saacan kenging ridho Gusti. 
  • Indung anu ngandung bapa nu ngayuga, indung ngandung salapan bulan melendung, tapi indung henteu pundung sabab taqdir tinu maha Agung. 
  • Ngeduk cikur kedah mihatur nyokel jahe kedah micarek (Trust – ngak boleh korupsi, maling, nilep, dlsb… kalo mo ngambil sesuatu harus seijin yg punya). 
  • Sacangreud pageuh sagolek pangkek (Commitment, menepati janji & consitent). 
  • Ulah lunca linci luncat mulang udar tina tali gadang, omat ulah lali tina purwadaksina (integrity harus mengikuti etika yang ada) 
  • Nyaur kudu diukur nyabda kudu di unggang (communication skill, berbicara harus tepat, jelas, bermakna.. tidak asbun). 
  • Kudu hade gogod hade tagog (Appearance harus dijaga agar punya performance yg okeh dan harus consitent dengan perilakunya –> John Robert Power melakukan training ini mereka punya Personality Training, dlsb). 
  • Kudu silih asih, silih asah jeung silih asuh (harus saling mencintai, memberi nasihat dan mengayomi). 
  • Pondok jodo panjang baraya (siapapun walopun jodo kita tetap persaudaraan harus tetap dijaga). 
  • Ulah ngaliarkeun taleus ateul (jangan menyebarkan isu hoax, memfitnah, dlsb). 
  • Bengkung ngariung bongok ngaronyok (team works & solidarity dalam hal menghadapi kesulitan/ problems/ masalah harus di solve bersama). 
  • Lain palid ku cikiih lain datang ku cileuncang (Vision, Mission, Goal, Directions, dlsb… kudu ada tujuan yg jelas sebelum melangkah) 
  • Bobot pangayun timbang taraju (Logic, semua yang dilakukan harus penuh pertimbangan fairness, logic, common sense, dlsb) 
  • Kudu nepi memeh indit (Planning & Simulation… harus tiba sebelum berangkat, make sure semuanya di prepare dulu). 
  • Taraje nangeuh dulang pinande (setiap tugas harus dilaksanakan dengan baik dan benar). 
  • Ulah pagiri- giri calik, pagirang- girang tampian (jangan berebut kekuasaan). 
  • Ulah ngukur baju sasereg awak (Objektivitas, jangan melihat dari hanya kaca mata sendiri). 
  • Ulah nyaliksik ku buuk leutik (jangan memperalat yang lemah/ rakyat jelata) 
  • Ulah keok memeh dipacok (Ksatria, jangan mundur sebelum berupaya keras). 
  • Kudu bisa kabulu kabale (Gawul, kemana aja bisa menyesuaikan diri). 
  • Mun teu ngopek moal nyapek, mun teu ngakal moal ngakeul, mun teu ngarah moal ngarih (Ngulik, Ngoprek, segalanya harus pakai akal dan harus terus di ulik, di teliti, kalo sudah diteliti dan dijadikan sesuatu yang bermanfaat untuk kehidupan). 
  • Cai karacak ninggang batu laun laun jadi dekok (Persistent, keukeuh, semangat pantang mundur). 
  • Neangan luang tipapada urang (Belajar mencari pengetahuan dari pengalaman orang lain). 
  • Nu lain kudu dilainkeun nu enya kudu dienyakeun (speak the truth nothing but the truth). 
  • Kudu paheuyeuk- heuyeuk leungeun paantay-antay tangan (saling bekerjasama membangun kemitraan yang kuat). 
  • Ulah taluk pedah jauh tong hoream pedah anggang jauh kudu dijugjug anggang kudu diteang (maju terus pantang mundur). 
  • Ka cai jadi saleuwi kadarat jadi salogak (Kompak/ team work). 
  • Mulih kajati mulang kaasal (semuanya berasal dari Yang Maha Kuasa yang maha murbeng alam, semua orang akan kembali keasalnya). 
  • Dihin pinasti anyar pinanggih (semua kejadian telah ditentukan oleh Yang Maha Kuasa yang selalu menjaga hukum-hukumnya). 
  • Melak cabe jadi cabe melak bonteng jadi bonteng, melak hade jadi hade melak goreng jadi goreng (Hukum Yang Maha Kuasa adalah selalu menjaga hukum-2nya, apa yang ditanam itulah yang dituai, kalau kita menanam kebaikan walaupun sekecil elektron tetep akan dibalas kebaikan pula, kalau kita menanam keburukan maka keburukan pula yg didapat…. kira-2 apa yang sudah kita tanam selama ini sampai-2 Indonesia nyungseb seeeeeb )? ) 
  • Manuk hiber ku jangjangna jalma hirup ku akalna (Gunakan akal dalam melangkah, buat apa Yang Maha Kuasa menciptakan akal kalau tidak digunakan sebagai mestinya). 
  • Nimu luang tina burang (semua kejadian pasti ada hikmah/ manfaatnya apabila kita bisa menyikapinya dengan cara yang positive). 
  • Omat urang kudu bisa ngaji diri (kita harus bisa mengkaji diri sendiri jangan suka menyalahkan orang lain) 
  • Urang kudu jadi ajug ulah jadi lilin (Jangan sampai kita terbakar oleh ucapan kita, misalnya kita memberikan nasihat yagn baik kepada orang lain tapi dalam kenyataan sehari- hari kita terbakar oleh nasihat-2 yang kita berikan kepada yang lain tsb, seperti layaknya lilin yang memberikan penerangan tapi ikut terbakar abis bersama api yang dihasilkan).dlsb. 
  • Gunung teu meunang di lebur, sagara teu meunang di ruksak, buyut teu meunang di rempak (Sustainable Development ~ Gunung tidak boleh dihancurkan, laut tidak boleh dirusak dan sejarah tidak boleh dilupakan… harus serasi dengan alam.). 
  • Tatangkalan dileuweung teh kudu di pupusti (Pepohonan di hutan ituh harus di hormati, harus dibedakan istilah dipupusti (dihormati) dengan dipigusti (di Tuhankan) banyak yang salah arti disini). 
  • Leuweung ruksak, cai beak, manusa balangsak (hutan harus dijaga, sumber air harus dimaintain kalo tidak maka manusia akan sengsara).
Bilih aya basa atanapi kata anu teu kahartos tiasa dibuka kamus besar basa sunda lajeng pilari kata anu dipimaksad.

Tuesday, 3 July 2018

Kamus Besar Bahasa Sunda Terlengkap dan Terbaru

Kamus Besar Bahasa Sunda Terlengkap dan Terbaru

Kamus online bahasa sunda paling lengkap untuk referensi anda mencari kata terjemah sunda yang tidak dimengerti, baik itu basa sunda halus, kasar, banten, atau cirebon. Semua kata pada kamus besar basa sunda di bawah lebih dari 5.200 kata yang telah disusun secara alfabetis.

Adapun kumpulan arti kata pada kamus bahasa sunda yang diterjemahkan dengan artinya sekitar 2.500-an. Karena begitu banyaknya kata untuk dicari apa artinya dari basa sunda ke bahasa Indonesia anda dapat menggunakan tool ctrl+f lalu ketik tulisan sunda yang ingin dicari artinya. Dengan begitu maka akan mudah mendapatkan arti kata bahasa sunda dalam terjemah bahasa Indonesia resmi.

Terjemah sunda ke Indonesia ini memiliki makna arti dari kata bahasa sunda diwakili oleh satu kata singkat dengan bahasa yang dimengerti. Untuk memudahkan pencarian anda dapat mencari kata dengan bahasa sunda per kata dan kami menyusun padanan arti kata tersebut dalam bahasa Indonesia. Berikut ini disajikan kamus sunda - Indonesia online terlengkap :
A
Aang artinya Kakak
Abah artinya Bapak
Abdi (sim) artinya Saya
Abot artinya Berat
Acan artinya Belum
Acuk / Raksukan artinya Pakaian
Adat artinya Tabiat
Adeuk artinya Akan
Adi artinya Adik
Adigung artinya Angkuh
Adil artinya Adil
Agan artinya Tuan
Ageung artinya Besar
Agul artinya Bangga / Sombong
Ahéng artinya Aneh / Ganjil
Aing (kasar) artinya Saya
Ajag artinya Srigala
Ajeng artinya Mengajukan
Ajleng /Ngajleng artinya Lompat / Melompat
Akang artinya Kakak
Akar artinya Akar
Aki artinya Kakek
Aksara artinya Tulisan / Huruf
Ali artinya Cincin
Alim artinya Tidak Mau
Alit artinya Kecil
Almenak artinya Almanak
Alo artinya Keponakan
Alung artinya Lempar
Alus, Saé artinya Bagus
Amang / Emang artinya Paman
Amarah artinya Emosi
Ambéh artinya Agar
Ambek artinya Marah
Ambekan artinya Hawa Nafsu
Ambeu artinya Mencium Bau
Ambu artinya Ibu
Ameng artinya Bermain
Amis artinya Manis
Ampar artinya Tilam
Ampir artinya Hampir / Nyaris
Anak artinya Anak
Ancin artinya Sedikit Makan
Anclub artinya Turun ke air
Ancur artinya Hancur
Andiprek artinya Lesesan
Anduk artinya Handuk
Angel / Anggel artinya Bantal
Angger artinya Tetap
Anggo artinya Pakai
Anggoan artinya Pakaian
Angkat artinya Pergi
Angkéng artinya Pinggang
Angkeub artinya Mendung
Angkeut artinya Dagu
Anjang artinya Mengunjungi
Anjeun artinya Anda / Kamu
Anjeunna artinya Dia/ia/beliau
Anom artinya Muda
Antawis artinya Antara
Anteur artinya Antar
Antos artinya Tunggu
Antuk / Antukna artinya Akhirnya
Anu/nu artinya Yang
Anyar artinya Baru
Aos artinya Baca
Apa artinya Bapak
Apal artinya Hafal
Api-api artinya Pura-pura
Aprak artinya Jelajah
Apu artinya Batu Kapur
Arék / Rék artinya Akan
Areung artinya Arang
Arit artinya Celurit
Artos artinya Uang
Asa artinya Sepertinya
Asak artinya Masak / Matang
Asin artinya Asin
Astana artinya Pekuburan
Astra artinya Wajah
Asup artinya Masuk
Atah artinya Mentah
Atanapi artinya Atau
Atawa artinya Atau
Ateul artinya Gatal
Atik artinya Didik / Ajar
Atikan artinya Ajaran
Atoh artinya Senang
Atos artinya Sudah
Atra / Jatra artinya Jelas
Awak artinya Tubuh/Badan
Awang-awang artinya Angkasa
Awéwé artinya Perempuan / Wanita
Awi artinya Bambu
Awis artinya Mahal
Awon artinya Jelek
Aya artinya Ada
Ayak artinya Saring
Ayakan artinya Saringan
Ayeuna artinya Kini/Sekarang

B
Babar artinya Lahir
Babaturan artinya Teman
Badag artinya Besar
Badéartinya Akan
Bagéan artinya Bagian
Bagel / Ngabagel artinya Keras / Mengeras
Bagja artinya Bahagia
Bagong artinya Ba-bi Hutan
Baham artinya Mulut
Baheum artinya Kulum
Bahé artinya Tumpah
Baheula artinya Dahulu
Bajing artinya Tupai
Bakal artinya Akan
Balad artinya Teman
Balanak artinya Belanak
Balang artinya Lempar
Balangsak artinya Melarat / Miskin
Balédog artinya Lempar
Balég artinya Dewasa
Baleuy artinya Tidak terlalu panas
Balik artinya Pulang
Balong artinya Kolam
Balung artinya Tulang
Bancét artinya Katak Berekor (anak katak)
Bangga artinya Ribet
Bangir artinya Mancung (Hidung)
Bangkawarah artinya Kurang Ajar
Bangké artinya Bankai
Bangkong artinya Katak
Bangkuang artinya Bengkuang
Bango artinya Bangau
Bantos artinya Bantu
Bantun artinya Bawa
Baraya artinya Saudara
Baréd artinya Tergores
Bareuh artinya Bengkak
Bari (katuangan) artinya Basi
Baruk artinya Begitukah ?
Barusuh artinya Sariawan
Basa artinya Bahasa
Basa artinya Ketika, Saat
Baseuh artinya Basah
Basisir artinya Pesisir
Bati artinya Laba
Batur artinya Orang Lain
Bau artinya Bau
Bawa artinya Bawa
Bayah artinya Paru-paru
Bayawak artinya Biawak
Bayeungyang artinya Gerah
Bayuhyuh artinya Gemuk
Béak artinya Habis
Béas artinya Beras
Bébénéartinya Kekasih
Béha artinya Bra
Béja artinya Kabar / Berita
Béké artinya Pendek
Bénten artinya beda
Béntang artinya bintang
Béré/ Méré artinya beri /memberi
Béréhan artinya dermawan, murah hati
Bedegong artinya Bandel
Bedil artinya Senjata Laras Panjang
Bedog artinya Golok
Begal artinya Perampok
Begang artinya Kurus
Begu artinya Anak ****
Bekong artinya Mug Besar
Belegug artinya Bodoh / Tolol
Belejog / Kabelejog artinya Tipu / Tertipu
Belenyéh artinya Tertawa Kecil
Belesek artinya Amblas
Belet artinya Bodoh
Béncong artinya Waria
Bendu artinya Marah
Bener artinya Benar
Bentén artinya Ikat pinggang dari emas
Beresih artinya Bersih
Beresin artinya Bersin
Berkat artinya Bingkisan
Beuheung artinya Leher
Beulah artinya Belah
Beuleum artinya Bakar
Beuli artinya Beli
Beulit artinya Lilit
Beungeut artinya Wajah
Beunghar artinya Kaya
Beungkeut artinya Ikat
Beurang artinya Siang
Beurat artinya Berat
Beureum artinya Merah
Beurit artinya Tikus
Beusi artinya Besi
Beuteung artinya Perut
Béwara artinya Berita/Pengumuman
Biang artinya Ibu
Biantara artinya Pidato
Bieu artinya Barusan
Bikang artinya Betina
Bilatung artinya Belatung
Binangkit artinya Kreatip
Bingah artinya Gembira
Bingah artinya Geraham
Bingung artinya Kalut
Bireuk artinya Tidak kenal
Bisluit artinya SK artinya Surat keputusan
Bitis artinya Betis
Bitu artinya Meledak
Biwir artinya Bibir
Bobo artinya Tidur
Bobo artinya Lapuk
Boboko artinya Bakul
Bobos artinya Kentut
Bobotoh artinya Pendukung
Bodas artinya Putih
Bodo artinya Bodoh
Bodor artinya Lawak
Boga artinya Punya
Bojo artinya Isteri
Boloho artinya Bodoh
Bolokot artinya Kotor oleh Lumpur
Bongoh artinya Lengah
Bosen artinya Bosan
Buah artinya Mangga
Budah artinya Buih
Budak artinya Anak
Bueuk artinya Burung Ahntu
Bujal artinya Udel
Bujangan artinya Jejaka
Bujur artinya Pantat
Buk-Bak artinya Obrak-Abrik
Buktos artinya Bukti
Buku artinya Buku
Bulan artinya Bulan
Bulao artinya Biru
Buleud artinya Bulat
Bumi artinya Rumah
Bungah artinya Gembira
Buni artinya Tersembunyi
Buntut artinya Ekor
Bureuteu artinya Gendut
Buru artinya Lekas
Buruan artinya Halaman rumah
Buruh artinya Upah
Burung artinya Gila
Butuh artinya Perlu
Butut artinya Jelek
Buyur artinya Anak Katak

C
Caah artinya Banjir
Caang artinya Terang
Cabak artinya Raba
Cabok artinya Tampar
Cacag artinya Cincang
Cadu artinya Tak pernah
Cagak artinya Cabang
Cageur artinya Sehat
Cai artinya Air
Cakcak artinya Cecak
Caket artinya Dekat
Calacah artinya Abu Rokok
Calakan artinya Rajin
Calana artinya Celana
Caletot / Kacaletot artinya Keceplosan Ngomong
Calik artinya Duduk
Candak artinya Bawa, Ambil, Bawa
Cangcang artinya Tambat
Cangked artinya Tambat
Cangkéng artinya Pinggang
Cangkurileung artinya Burung Kutilang
Capé artinya Capai, Lelah
Capit artinya Jepit
Caram artinya Larang
Carang artinya Jarang
Carék artinya Larang
Caréham artinya Geraham
Caréngcang artinya Jarang (barang di toko)
Careuh artinya Musang
Caringin artinya Beringin
Carios artinya Cerita
Carita artinya Cerita/Kisah
Carogé artinya Suami
Carpon (carita pondok) artinya Cerpen (Cerita pendek)
Cawet artinya Celana Dalam
Cekap artinya Cukup
Cékér artinya Kaki (unggas)
Cempor artinya Lampu Minyak
Cénang artinya Bisul
Céngék artinya Cabai Rawit
Cengkat artinya Bangun (dari duduk)
Céntang artinya Sentil
Cepil artinya Telinga
Céréwét artinya Cerewet
Ceudeum artinya Mendung
Ceuk artinya Kata
Ceuli artinya Telinga
Ceumpal artinya Lap
Ceurik artinya Tangis / Menangis
Ciak artinya Anak Ayam
Ciduh artinya Ludah
Cikur artinya Kencur
Cilaka artinya Celaka
Cileuh artinya Belek / Kotoran Mata
Cingceng artinya Gesit
Cingcin artinya Cincin
Cingir artinya Kelingking
Cingogo artinya Jongkok
Cipruk artinya Basah
Ciri artinya Tanda
Citak artinya Cetak
Ciwit artinya Cubit
Cobi artinya Coba
Coét artinya Cobek
Cokor artinya Kaki (binatang)
Cokot artinya Ambil
Colok artinya Jotos
Comél artinya Banyak Omong
Comot artinya Mengambil Sedikit
Congcorang artinya Belalang Sembah
Coplok artinya Lepas / Terlepas
Cucuk artinya Duri
Cucunguk artinya Kecoa
Cukang artinya Jembatan
Cunihin artinya Genit (laki-laki)
Cupu artinya Kotak
Cureuleuk artinya Jeli
Cureuleuk artinya Berbinar (mata)
Curuk artinya Jari Telunjuk

D
Dadali artinya Burung Garuda
Daék artinya Mau
Dago artinya Tunggu
Dahar artinya Makan
Dahuan artinya Kakak Ipar
Dalapan artinya Delapan
Damang artinya Sehat
Damar artinya Lampu
Damel artinya Kerja
Damis artinya Pipi
Dampal artinya Telapak
Dangdan artinya Rias
Dangdos artinya Rias
Danget artinya Saat
Dangu artinya Dengar
Darehdeh artinya Ramah
Datang artinya Tiba / Sampai
Datang artinya Sampai
Dayeuh artinya Kota
Déét artinya Dangkal
Déngé (kasar) artinya Dengar
Déwék (kasar) artinya Saya
Deudeuh artinya Sayang
Deui artinya Lagi
Deukeut artinya Dekat
Deuleu (kasar) artinya Lihat
Deungeun artinya Teman
Deungeunna artinya Lauk Pauk
Diajar artinya Belajar
Digjaya artinya Sakti
Dina artinya Pada / Di
Dines artinya Dinas
Dinten artinya Hari
Diuk artinya Duduk
Doja artinya Ganggu / Coba
Domba artinya Biri-biri
Dongkap artinya Tiba / Sampai
Du’a artinya Do’a
Dudukuy artinya Topi
Dugi artinya Tiba
Duit artinya Uang
Duka artinya Tidak Tahu
Dulur artinya Saudara
Dumasar artinya Berdasarkan
Dunungan artinya Majikan
Dunya artinya Dunia
Dupak artinya Senggol
Duriat artinya Perasaan Cinta
Duruk artinya Bakar

É
Écés artinya Jelas
Édég artinya Stress, Gila, Pandir
É’é artinya Beol
Ékék artinya Burung Betet
Éléh artinya Kalah
Élékéték artinya Gelitik
Élmu artinya Ilmu
Émpang artinya Kolam
Émut artinya Ingat
Éndah artinya Indah
Énggal artinya Cepat
Énjing artinya Besok
Énjing artinya Pagi
Énjing-enjing artinya Pagi-pagi
Éntog artinya Mentok (semacam bebek)
Éra artinya Malu
Étang artinya Hitung
Étangan artinya Hitungan

E
Embé artinya Kambing
Embung artinya Tidak Mau
Eundeur artinya Bergetar
Endog artinya Telur
Enggeus artinya Sudah
Engké artinya Nanti
Entong artinya Jangan
Enya artinya Iya

EU
Eueut artinya Minum
Eujeung artinya Dengan
Euleum artinya Cukup
Eunteung artinya Cermin
Euntreup artinya Hinggap
Eurad artinya Jerat
Eureun artinya Berhenti
Eusi artinya Isi

G
Gabrug artinya Terkam
Gado artinya Dagu
Gaduh artinya Punya
Gajih artinya Lemah
Galengan artinya Pematang sawah
Galeuh artinya Beli
Galing artinya Ikal
Galumbira artinya Bergembira
Galungan artinya Gumul / Bergumul
Galur artinya Jalan
Gampang artinya Mudah
Gampil artinya Mudah
Gampleng artinya Tampar
Gancang artinya Cepat
Gandeng artinya Berisik
Gantar artinya Galah
Ganti artinya Ganti
Gapura artinya Gerbang
Garing artinya Kering
Garo artinya Garuk
Garong artinya Pencuri
Garwa artinya Istri
Gawé artinya Kerja
Gawir artinya Jurang
Gayor artinya Sangga
Gayot artinya Gantung
Gégél artinya Gigit
Géhéng artinya Hangus artinya Besar
Géhgéran artinya Latah
Géléng artinya Gilas / Lindas
Gélo artinya Gila
Géték artinya Geli
Gedé artinya besar
Gedong artinya Gedung
Gelut artinya Berkelahi
Gembul artinya Lahap
Genep artinya Enam
Gentos artinya Ganti
Gepok artinya Tumpuk
Gering artinya Sakit
Gero / Ngageroan artinya Panggil / Memanggil
Geter artinya Getar
Getih artinya Darah
Getok artinya Jitak
Getol artinya Rajin
Geugeut artinya Sayang
Geulang artinya Gelang
Geuleuh artinya Jijik
Geulis artinya Jelita
Geumpeur artinya Gugup
Geuneuk artinya Lebam
Geunjleung artinya Tersiar
Geutah artinya Getah
Gigir artinya Sebelah / Samping
Gimir artinya Jerih
Girimis artinya Gerimis
Gitek artinya Goyang
Giwang artinya Anting
Godog artinya Rebus
Gogog artinya An-jing
Gohgoy artinya Batuk
Goreng artinya Jelek
Gorobag artinya Gerobak
Gugah artinya Bangun Tidur
Gugunungan artinya Bukit
Gugusi artinya Gusi
Guguyon artinya Humor
Guha artinya Goa
Gula artinya Gula
Guludug artinya Guntur
Gumbira artinya Gembira / Girang
Gumilang artinya Gemilang
Gumujeng artinya Ketawa
Gundam artinya Gigau
Gurilap artinya Gemerlap

H
Halabhab artinya Dahaga / Haus
Halimpu artinya Merdu
Halimun artinya Kabut
Halis artinya Alis
Halodo artinya Musim kering
Halu artinya Alu
Hambar artinya Tawar
Hampang artinya Ringan
Hampas artinya Ampas
Hamperu artinya Empedu
Hampura artinya Maaf
Hanaang artinya Dahaga / Haus
Handap artinya Bawah / Rendah
Haneut artinya Hangat
Hanjakal artinya Menyayangkan
Hanjelu artinya Sesal
Hanyir artinya Amis
Hapa artinya Hampa
Hapunten artinya Mohon maaf
Harangasu artinya Jelaga
Haratis artinya Gratis
Harep artinya Harap
Hareudang artinya Gerah
Hareup artinya Depan
Harewos artinya Bisik
Hariring artinya Dendang
Hariwang artinya Cemas
Harkat artinya Martabat
Harti artinya Arti
Hartos artinya Arti
Haseum artinya Asam (rasa)
Haseup artinya Asap
Haur artinya Bambu
Hawek artinya Loba
Hayam artinya Ayam
Hayang artinya Mau / Kepingin
Hayu artinya Ayo / Mari
Héés artinya Tidur
Héjo artinya Hijau
Hémeng artinya Heran
Hérang artinya Bening / Jernih
Hésé artinya Susah
Henteu artinya Tidak akan
Heueuh artinya Iya
Heubeul artinya Dahulu
Heulang artinya Elang
Heuleut artinya Saat
Heureut artinya Menyempit
Heureuy artinya Gurau
Hideng artinya Rajin
Hidep artinya Kamu
Hideung / Hideung Lestreng artinya Hitam / Hitam Legam
Hieum artinya Rindang
Hiji artinya Satu
Hilap artinya Lupa
Hileud artinya Ulat
Hilik artinya Awas
Hilir artinya Ilir
Hipu artinya Empuk / Lunak
Hirup artinya Hidup
Hitut artinya Kentut
Honcéwang artinya Bimbang
Horéam artinya Malas
Hoyong artinya Mau / Ingin
Hu ut artinya Gabah
Hudang artinya Bangun Tidur / Bangkit
Huis artinya Uban
Hujan artinya Hujan
Hulu artinya Kepala
Huma artinya Ladang
Huntu (kasar) artinya Gigi
Hurang artinya Udang
Hurung artinya Nyala
Hutang artinya Utang
Hyang / Sanghyang artinya Dewa

I
Ibak artinya Mandi
Iber artinya Kabar
Ibing artinya Menari
Ibu artinya Ibu
Ibun artinya Embun
Ical artinya Jual
Ical artinya Hilang
Icip artinya Cicip
Idek artinya Didekatkan
Ieu artinya Ini
Iga artinya Rusuk
Igel artinya Menari
Ijid artinya Jijik
Ilahar artinya Normal
Imah artinya Rumah
Imbit artinya Pantat
Impleng artinya Membayangkan
Imut artinya Senyum
Incer artinya Incar
Incok artinya Encok
Incu artinya Cucu
Indit artinya Pergi
Indung artinya Ibu
Inget artinya Ingat
Inggis artinya Gelisah
Ingkab artinya Ketiak / Ketek
Ingkig artinya Pergi meninggalkan
Ingon artinya Ternak
Injeum artinya Pinjam
Injuk artinya Ijuk
Inohong artinya Tokoh
Inteun artinya Intan
Ipis artinya Tipis
Iraha artinya Kapan
Irong artinya Lihat
Irung artinya Hidung
Ised artinya Geser
Isin artinya Malu
Isténan artinya Memperhatikan
Isteri artinya Wanita / Perempuan
Isuk artinya Besok
Isuk artinya Pagi
Isukan artinya Besok
Isuk-isuk artinya Pagi-pagi
Istrénan artinya lantik
Itu artinya Itu
Itung artinya Hitung
Iuh artinya Teduh
Iwal artinya Kecuali

J
Jaga artinya Kelak
Jagjag artinya Sehat
Jagong artinya Jagung
Jail artinya Jahil
Jajaka artinya Jejaka / Pemuda
Jajatén artinya Ilmu Kesaktian
Jalma artinya Manusia/orang
Jalmi artinya Manusia/orang
Jalu artinya Jantan
Jampana artinya Joli
Jampé artinya Mantera
Janari artinya Pagi Buta
Jandéla artinya Jendela
Jangar artinya Pusing
Janggot artinya Janggut
Jangjang artinya Sayap
Jangji artinya Janji
Jangkorang artinya Tinggi Kurus
Jangkrik artinya Jangkrik
Jangkung artinya Tinggi (ukuran tubuh)
Janten artinya Jadi
Japati artinya Merpati
Jaram artinya Kuman
Jarhiji artinya Jari Manis
Jarum artinya Jarum
Jauh artinya Jauh
Jawér artinya Janger Ayam
Jempling artinya Sepi / Sunyi
Jempol artinya Ibu Jari
Jenengan artinya Nama
Jero artinya Dalam
Jeung artinya Dan / Dan
Jibreg artinya Basah Kuyup
Jiga artinya Seperti
Jilid artinya Jilid
Jiwa artinya Jiwa
Jugjug artinya Tuju
Jujuluk artinya Gelar
Jujur artinya Jujur
Jumblah artinya Jumlah
Jumpalit artinya Salto
Jungkrang artinya Jurang
Juntrung artinya Menjadi
Juragan artinya Tuan
Juralit artinya Salto
Jurig artinya Hantu
Juru artinya Sudut

K
Ka artinya Ke
Ka Dieu artinya Ke Sini
Ka Ditu artinya Ke sana
Kabéh artinya Semua
Kabentar artinya Tersambar
Kabiri artinya Kebiri
Kabogoh artinya Kekasih
Kaca artinya Halaman (buku)
Kacida artinya Amat Sangat
Kadé artinya Awas
Kadék artinya Sambit
Kadongdong artinya Kedongdong
Kadongkapan artinya Kedatangan
Kaduhung artinya Menyesal
Kaén artinya Kain
Kagoda artinya Tergoda
Kagungan artinya Punya
Kahatur artinya Kepada
Kai artinya Kayu
Kajabi artinya Kecuali
Kajajadén artinya Jejadian (mahluk jadi-jadian)
Kakandungan artinya Hamil
Kalangkang artinya Bayangan
Kalapa artinya Kelapa
Kaléci artinya kelereng
Kaléng artinya Aping
Kalér artinya Utara
Kalih artinya Juga
Kalong artinya Kelelawar
Kamar artinya Kamar
Kamari artinya Kemarin
Kampak artinya Kapak
Kampungan artinya Norak
Kandel artinya Tebal
Kanggo artinya Untuk
Kangkalung artinya Kalung
Kanyaho artinya Pengetahuan
Kaos Sangsang artinya Singlet
Kaping / Ping artinya Tanggal
Kapungkur artinya Dahulu
Kaput artinya Jahit
Karang artinya Tahi Lalat
Karaton artinya Istana
Kareueut artinya Manis Sekali
Kareunang artinya Gerah
Karunya artinya Kasian / Iba
Kasetrum artinya Tersengat Listrik
Kasuat-suat artinya Teringat-ingat
Katél artinya Wajan
Katuhu artinya Kanan
Kaula artinya Saya
Kawas artinya Seperti
Kawasa artinya Kuasa
Kawentar artinya Mashur
Kawih artinya Lagu
Kawilang artinya Terbilang
Kawit artinya Berasal
Kawon artinya Kalah
Kawung artinya Enau
Kayas artinya Merah Muda / Pink
Kéok artinya Kalah
Kérék artinya Mendengkur
Kélék artinya Ketiak
Késang artinya keringat
Kéjo artinya nasi
Kénca artinya Kiri
Kénging artinya Dapat
Kedul artinya Pemalas
Kebon artinya Kebun
Kecap artinya Kalimat
Kelenci artinya Kelinci
Kelir artinya Warna / Corak
Kembang artinya Bunga
Kempel artinya Kumpul
Kempelan artinya Perkumpulan
Kentel artinya Kental
Kenténg artinya Genteng
Kenyed artinya Hentak
Kenyot artinya Isap
Kerekeb artinya Terkam
Kerepus artinya Topi
Keretas artinya Kertas
Kersa artinya Mau / Sanggup
Kesed artinya Sepet / Sepat
Keuheul artinya Jengkel / Geram
Keukeuh artinya Memaksa
Keukeup artinya Peluk
Keuneung artinya Tumit
Keupeul artinya Genggam
Keureut artinya Iris
Keusik artinya Pasir
Keuyeup artinya Kepiting Sawah
Kiat artinya Kuat
Kiceup artinya Kedip
Kidul artinya Selatan
Kieu artinya Begini
Kiih artinya Kencing
Kila-kila artinya Tanda-tanda
Kinca artinya Cairan gula aren
Kinten artinya Kira
Kinten-kinten artinya Kira-kira
Kintun artinya Kirim
Kirang artinya Kurang
Kiridit artinya Kredit
Kirik artinya Anak ******
Kiripik artinya Keripik
Kiruh artinya Keruh
Kitu artinya Begitu / Demikian
Kiwa artinya Kiri
Kiwari artinya Sekarang
Kiwari artinya Kini
Kobok artinya Memasukan Tangan
Kocéak artinya Jerit
Kojor artinya Meninggal / Mati
Kolor artinya Celana Dalam
Kolot artinya Tua
Komo artinya Apa Lagi
Konci artinya Kunci
Konéng artinya Kuning / Kunyit
Kongkorong artinya Kalung
Koréd artinya Kais
Korét artinya Pelit / Kikir
Korong artinya Upil
Koropak artinya Bagian Dari
Koropok artinya Berlubang
Koropos artinya Keropos
Korsi artinya Kursi
Kosok artinya Gosok
Ku artinya Oleh
Kuar artinya Anak Kutu Rambut
Kuciwa artinya Kecewa
Kudu artinya Harus
Kuéh artinya Kue
Kukupu artinya Kupu-kupu
Kulah artinya Kolam
Kulambu artinya Kelambu
Kulawarga artinya Keluarga
Kulawargi artinya Keluarga
Kulem artinya Tidur
Kulon artinya Barat
Kulub artinya Rebus
Kulutus artinya Gerutu
Kumaha artinya Bagaiman
Kumbah artinya Cuci
Kumeli artinya Kentang
Kumis artinya Kumis
Kunaon artinya Kenapa
Kuncén artinya Juru kunci
Kunyit artinya Jawawut
Kunyuk artinya Kera
Kuping artinya Dengar
Kurang artinya Kurang
Kuring artinya Saya
Kuris artinya Cacar
Kuru artinya Kurus
Kurung artinya Kandang Burung
Kurupuk artinya Kerupuk
Kusir artinya Kusir
Kusumah artinya Kesuma
Kutang artinya Bra
Kuya artinya Kura-kura

L
Laat artinya Telat
Lada artinya Pedas
Lahan artinya Tanah
Lain artinya Bukan
Lajeng artinya Kemudian / Selanjutnya
Laki Rabi artinya Suami Istri
Lalab artinya Lalap
Lalaki artinya Laki-laki
Laleur artinya Lalat
Lali artinya Lupa
Laluasa artinya Leluasa
Lambar artinya Lembar
Lambey artinya Bibir
Lami artinya Lama
Lamokot artinya Belepotan
Lamot artinya Jilat
Lampah artinya Jalan yang ditempuh
Lamping artinya Pinggir Gunur
Lampuyang artinya Lempuyang
Lamun artinya Jika / Bila
Lana artinya Abadi
Lanceuk artinya Kakak
Lancingan artinya Celana
Landong artinya Obat
Langgam artinya Lagu
Langit artinya Langit
Langki artinya Langka
Langkung artinya Lebih
Langlang, ngalanglang artinya Langlang, melanglang
Langlayangan artinya Layang-layang
Lantaran artinya Karena
Lantera artinya Lentera
Lauk artinya Ikan
Laun artinya Lambat
Lawas artinya Lama
Lawon artinya Kain
Layad / Layat artinya Jenguk
Layeut artinya Selalu Bersama
Layon artinya Kain
Layung artinya Lembayung
Lééh artinya Mencair
Lélépén artinya Cincin
Léngkah artinya Langkah
Léngoh artinya Tidak Bawa Apa-apa
Léntah artinya Lintah
Léot artinya Setrika
Lénglang artinya CerahLebar artinya Sayang
Lékéték artinya Gelitik
Lésot artinya Lepas
Létah artinya Lidah
Létak artinya Jilat
Létoy artinya Lemah
Lebet artinyaMasuk
Lebu artinya Abu Gosok
Ledis artinya Habis tidak tersisa
Lega artinya Lebar / Luas
Lekoh artinya Kental (kopi)
Leleson artinya Istirahat
Lemah Cai artinya Tanah Air
Lembur artinya Desa / Kampung
Lemes artinya Halus
Lempeng artinya Lurus
Lepat artinya Salah
Leres artinya Benar / Betul
Leuit artinya Lumbung
Leuleus artinya Lemas
Leumeung artinya Lemang
Leumpang artinya Jalan
Leungeun artinya Tangan
Leungit artinya Hilang / Lenyap
Leupeut artinya Lontong
Leutak artinya Lumpur
Leutik artinya Kecil
Leuweung artinya Hutan
Leuweung Geledegan artinya Hutan Rimba
Leuwi artinya Kolam Pemandian
Leuwi artinya Lubuk
Leuwih artinya Lebih
Liang artinya Lobang
Liat artinya Alot
Lieuk artinya Toleh
Lieur artinya Pusing
Lila artinya Lama
Lilir artinya Bangun Tidur
Lima artinya Lima
Limpeuran artinya Lupa / Pelupa
Lindeuk artinya Jinak
Linggih artinya Tinggal / Berdiam di / Duduk
Lini artinya Gempa
Lintuh artinya Gemuk
Lisa artinya Telur Kutu Rambut
Lisung artinya Alu
Loba artinya Banyak
Loncéng artinya Bel
Lodaya artinya Harimau
Loket artinya Dompet
Lolong artinya Buta
Lomari artinya Lemari
Londok artinya Bunglon
Longok artinya Kunjung
Losin artinya Lusin
Ludes artinya Habis tidak tersisa
Ludeung artinya Berani
Luhung artinya Tinggi (derajat)
Luhur artinya Tinggi / Atas
Luhureun artinya Diatas
Lukut artinya Lumut
Lumangsung artinya Terjadi
Lumpat artinya Lari
Luncat artinya Loncat
Lungguh artinya Pendiam
Lungsur artinya Turun

M
Madu artinya Madu
Maéhan artinya Membunuh
Maenya artinya Masa
Mahiwal artinya Janggal / Tidak Mungkin
Majeng artinya Maju
Maksad artinya Maksud / Hasrat
Makuta artinya Mahkota
Maléngpéng artinya Lempar Batu
Males artinya Malas
Maling artinya Pencuri
Mamang artinya Paman
Mana artinya Mana
Manah artinya Hati
Manawi artinya Barangkali / Jika
Mandi artinya Mandi
Manéh artinya Kamu / Engkau
Manéhna artinya Dia / Ia
Mangga artinya Silakan
Manggu artinya Manggis
Manggul artinya Pikul
Mangkukna artinya Kemarin Lusa
Mangrupa artinya Berupa
Mangsa artinya Saat
Mangsi artinya Tinta
Mantep artinya Mantap
Manuk artinya Burung
Maot artinya Meninggal dunia
Margi artinya Karena
Masang artinya Pasang
Masih artinya Masih
Mastaka artinya Kepala
Matak artinya Membuat / Akan
Matang artinya Seimbang
Maténi artinya Membunuh
Maung artinya Harimau
Mayit artinya Mayat
Méncrang artinya Berkilau
Méngkol artinya Belok
Méngpar artinya Lempar
Ménta artinya Minta
Méong artinya Harimau
Mésér artinya Membeli
Medit artinya Kikir
Melak artinya TanamMeri artinya Itik
Meri artinya Bebek
Metot artinya Tarik
Meumpeun artinya Menutup Mata
Meunang artinya Menang
Miceun artinya Buang
Miéling artinya Mengenang
Milu artinya Ikut
Mimiti artinya Mulai
Minantu artinya Menantu
Mindeng artinya Sering / Kerap
Mios artinya Berangkat / Pergi
Mitoha artinya Mertua
Modol artinya Beol
Mojang artinya Gadis / Perempuan
Molélél artinya Asin Sekali
Moncorong artinya Terik (matahari)
Mondok artinya Inap / Tidur
Mongkléng artinya Gulita
Monyét artinya Kera
Moro artinya Buru
Motékar artinya Kreatip
Muhun artinya Iya
Muka artinya Buka
Mulih artinya Pulang
Mumuncangan artinya Mata Kaki
Muncrat artinya Mancur
Munding artinya Kerbau
Mung artinya Cuma / Hanya
Munggaran artinya Pertama
Murag artinya Jatuh
Murangkalih artinya Anak Kecil
Muriang artinya Demam
Muringkak artinya Merinding
Mutu artinya Ulekan
Mutuskeun artinya Memutuskan

N
Naék artinya Naik
Namba artinya Menimba
Nam artinya Nama
Namung artinya Tetapi
Nangkarak artinya Terlentang
Nangkring artinya Mejeng / Nongkrong
Nangkuban artinya Telungkup
Nangtung artinya Berdiri
Naon artinya Apa
Narpati artinya Raja
Nawis artinya Menawar
Néné artinya Nenek
Nérékél artinya Panjat
Neda artinya Makan
Nembé artinya Barusan / Baru saja
Ngabolékérkeun artinya Membuka Rahasia
Ngadeg artinya Berdiri
Ngadégdég artinya Menggigil
Ngadegkeun artinya Mendirikan
Ngagaléong artinya Oleng
Ngagéol artinya Bergoyang
Ngagitek artinya Menari
Ngahodhod artinya Menggigil
Ngalamun artinya Melamun
Ngalangkung artinya Lewat
Ngapung artinya Terbang
Ngaran artinya Nama
Ngarasa artinya Merasa
Ngareuah-reuah artinya Menyemarakan
Ngarogahala artinya Membunuh
Ngawitan artinya Mulai
Ngenaan artinya Mengenai
Ngendong artinya Menginap
Ngeunah artinya Ngeunah
Ngijih artinya Musim hujan
Ngimpleng artinya Mengingat
Nginum artinya Minum
Ngomong artinya Bicara
Ngora artinya Muda
Ngorondang artinya Merangkap
Nincak artinya Injak
Nikah artinya Kawin
Ningal artinya Lihat / Melihat
Nini artinya Nenek
Notog artinya Meluncur
Notog artinya Todong
Nuju artinya Sedang
Numpak artinya Menaiki
Nyaah artinya Sayang
Nyaéta artinya Yaitu / Ialah
Nyaho artinya Tahu
Nyakclak artinya Titik Air
Nyalukan artinya Panggil / Memanggil
Nyambat artinya Memanggil
Nyangkrung artinya Menggenang
Nyangsang artinya Tersangkut
Nyaram artinya Melarang
Nyarék artinya Melarang
Nyarios artinya Bicara
Nyéré artinya Lidi
Nyeri artinya Sakit
Nyeuneu artinya Berapiartinyaapi
Nyeureud artinya Menyengat (lebah)
Nyeuseuh artinya Mencuci Baju
Nyiksenan artinya Menyaksikan
Nyiruan artinya Lebah
Nyiwit artinya Cubit
Nyongcolang artinya Terbaik
Nyumput artinya Sembunyi
Nyuruput artinya Meminum / Seruput

O
Ogé artinya Juga
Ogo artinya Manja
Olo-olo artinya Kolokan
Olok artinya Kebanyakan
Ombak artinya Gelombang
Ondang artinya Undang
Ondangan artinya Undangan
Ongkoh artinya Katanya
Ongkos artinya Tarip
Opat artinya Empat
Oray artinya Ular
Orok artinya Bayi

P
Pacabakan artinya Pegangan / Pekerjaan
Pacilingan artinya WC di atas kolam
Pacul artinya Cangkul
Padaharan artinya Perut
Paéh artinya Meninggal / Mati
Pagéto artinya Besok Lusa
Pahatu artinya Piatu
Pahatu Lalis artinya Yatim piatu
Pait artinya Pahit
Pajaratan artinya Kuburan
Pakarangan artinya Halaman rumah
Paké artinya Pakai
Palangkakan artinya Selangkangan
Palastik artinya Plastik
Palay artinya Mau
Palid artinya Hanyut
Paling artinya Curi
Palu artinya Palu / Martil
Pamajikan artinya Isteri
Pamaréntah artinya Pemerintah
Pameget artinya Laki-laki
Pameunteu artinya Wajah
Panangan artinya Tangan
Panata Harta artinya Bendahara
Panceg artinya Teguh
Pancén artinya Tugas
Paneunggeul artinya Pemukul
Pangambung artinya Hidung
Pangantén artinya Pengantin
Pangaos artinya Harga
Panitik artinya Penitih
Panon artinya Mata
Panonpoé artinya Matahari
Panto artinya Pintu
Pantrang artinya Tak pernah
Panyawat artinya Penyakit
Paok artinya Curi
Papada artinya Sesama
Papah artinya Jalan
Papatong artinya Capung
Papay artinya Telusuri
Papendak artinya Bertemu
Parabot artinya Peralatan
Paranti artinya Untuk (kegunaan)
Parantos artinya Sudah
Paras artinya Cukur
Parawan artinya Gadis / Perawan
Pareum artinya Padam
Paria artinya Pare
Parin artinya Serah / Memberikan
Parung artinya Jeram
Pasagi artinya Persegi
Pasanggiri artinya Lomba
Paséa artinya Bertengkar
Pasini artinya Janji
Pasir artinya Bukit
Pasisian artinya Kota Pinggiran
Patali artinya Berkaitan
Patlot artinya Pensil
Patuangan artinya Perut
Patut artinya Tampang
Pawon artinya Dapur
Payun artinya Depan
Péngkol / Mengkol artinya Belok / Membelok
Péengkolan artinya Belokan
Pék artinya Silakan
Pélor artinya Peluru
Péot artinya KurusPecut artinya Cambuk
Péngpar artinya Larikan ke sebelah
Pésak artinya Saku
Pésék artinya Kupas
Pésér artinya Beli
Péso artinya Pisau
Pestol artinya Pisto
Pedes artinya Lada
Pegék artinya Pesek
Pelak artinya Tanam / Menanam
Pelem artinya Gurih
Pelesir artinya Piknik
Pelong artinya Tatap
Pendak artinya Bertemu
Pengker artinya Belakang
Percanten artinya Percaya
Perhatosan artinya Perhatian
Perkara artinya Hal / Perihal
Perkawis artinya Hal / Perihal
Persaben artinya Tukang Minta-minta
Peryogi artinya Perlu
Peuncit artinya Gorok
Peunteun artinya Nilai
Peura artinya Serak / Parau
Peureum artinya Pejam
Peureut artinya Peras
Peurah artinya Bisa Ular
Peurih artinya Pedih
Peuting artinya Malam
Peuyeum artinya Tape
Pi artinya Bakal
Pias artinya Pudar
Piceun artinya Buang
Pidang artinya Menampilkan
Piding artinya Sekat
Piit artinya Pipit
Pikeun artinya Untuk / Teruntuk
Pilari artinya Cari
Pilih artinya Memilih
Pinarep artinya Payudara
Pingping artinya Paha
Pingpong artinya Tenis Meja
Pinton artinya Tayang
Pinter artinya Pintar
Pipir artinya Samping Rumah
Pirak artinya Cerai
Piraku artinya Masa
Pireu artinya Bisu
Pisan artinya Sekali / Amat / Sangat
Poé artinya Hari
Poé artinya Jemur
Poék artinya Gelap
Poho artinya Lupa
Pondok artinya Pendek
Pribados artinya Pribadi / Saya Sendiri
Pribumi artinya Tuan rumah
Pulisi artinya Polisi
Pulpen artinya Ballpoin
Pun Buang artinya Ibu
Punten artinya Maaf / Permisi
Pupuhu artinya Pemimpin/Ketua
Pupus artinya Meninggal dunia/mati
Pupus artinya Meninggal dunia
Pupus artinya Hapus
Purun artinya Jadi artinya Jadi
Purunyus artinya Genit
Puseur artinya Tengah
Putra artinya Anak

R
Rada artinya Agak
Ragaji artinya Gergaji
Ragrag artinya Jatuh
Raheut artinya Luka
Rahul artinya Bohong
Rahul artinya Bohong
Rajin artinya Giat
Raka artinya Kakak
Raket artinya Intim
Raksukan artinya Baju / Pakaian
Rama artinya Bapak
Rambut artinya Rambut
Rame artinya Ramai
Ramo artinya Jari
Rampak artinya Gabung / Bersama-sama
Rampung artinya Beres
Rampus artinya Rakus
Ranca artinya Rawa
Rancucut artinya Basah Kuyup
Randa artinya Janda
Randa Bengsrat artinya Janda Kembang
Ranggeum artinya Cengkram
Rangu artinya Renyah
Raos artinya Enak
Raraosan artinya Perasaan
Raray artinya Wajah / Muka
Rawayan artinya Jembatan
Réang artinya Riuh
Récéh artinya Uang Kecil
Réhé artinya Rese
Réncang artinya Teman
Réngsé artinya Selesai
Répéh artinya Hening
Regot artinya Seruput
Rengkog artinya Berhenti Tiba-tiba
Rengkuh artinya Hormat
Reueuk artinya Awan
Reueus artinya Bangga
Reuma artinya Jari
Reuneuh artinya Hamil
Reungit artinya Nyamuk
Reuwas artinya Terkejut
Rewog artinya Lahap
Reyod artinya Reot
Rikrik artinya Hemat
Ringkes artinya Ringkas
Ringkid artinya Bawa
Ririwa artinya Hantu
Rohangan artinya Ruangan
Rompo artinya Jompo / Renta
Rorompok artinya Rumah
Ruhay artinya Bara Api
Ruksak artinya Rusak
Rumaos artinya Merasa
Rumbah artinya Kumis
Rungsing artinya Ruwet
Runtah artinya Sampah
Rupa artinya Macam / jenis
Rupa-rupa artinya Aneka
Rupi artinya Macam/jenis
Rusiah artinya Rahasia
Rusuh artinya Terburu-buru

S
Sabalikna artinya Sebaliknya
Sabaraha artinya Berapa
Sabet artinya Sambit
Sadaya artinya Semua
Sadérék artinya Saudara
Sae artinya Bagus
Saeutik artinya Sedikit
Saha artinya Siapa
Sajabina artinya Kecil
Sakalor artinya Ayan
Saladah artinya Seladah
Salaki artinya Suami
Salapan artinya Sembilan
Salatu artinya Uban
Salawé artinya Dua Puluh Lima
Salempang artinya Kuatir
Salira (awak) artinya Badan
Samak artinya Tikar
Sambel artinya Sambal
Sami artinya Sama
Sampak artinya Sudah Ada
Sampéan artinya Kaki
Sampeur artinya Ajak
Sampurasun artinya Permisi
Sanés artinya Bukan
Sanggem artinya Sanggup
Sangka artinya Duga
Sangki artinya Duga
Sapagodos artinya Setuju
Sapalih artinya Sebagian
Sapatu artinya Sepatu
Sapertos artinya Seperti
Saprak artinya Semenjak
Sapuluh artinya Sepuluh
Sarakah artinya Tamak / Serakah
Saré artinya Tidur
Sarébu artinya Seribu
Sareng artinya Dan / Dengan
Sarimbit artinya Sekeluarga
Sarua artinya Sama
Sarupaning artinya Semacam
Sasab artinya Tersesat
Sasak artinya Jembatan
Sasapu artinya Menyapu
Sasih artinya Bulan
Satia artinya Setia
Sato artinya Binatang
Saung artinya Gubuk
Saur artinya Kata
Sawang artinya Bayang
Sawaréh artinya Sebagian
Sayang artinya Sarang
Sayogi artinya Sedia
Séép artinya Habis
Séjén artinya Lainnya
Sérén artinya Serah
Sérab artinya Silau
Sésa artinya Sisa
Sémah artinya Tamu
Sebat artinya Sebut
Segut artinya Semangat
Selap artinya Sisip
Sendal artinya Sendal
Sentak artinya Gertak / Hardik
Sepén artinya Kamar tidur
Sepuh artinya Tua
Serat artinya Surat
Sering artinya Kerap
Sesah artinya Susah
Seubeuh artinya Kenyang
Seueur artinya Banyak
Seukeut artinya Tajam
Seuneu artinya Api
Seungit artinya Wangi / Harum
Seupah artinya Sepah / Ampas
Seupan artinya Kukus
Seureud artinya Sengat
Seureuh artinya Sirih
seuri artinya Senyum / Tertawa
Seuseup artinya Hisap
Sia (kasar) artinya Kamu
Siang artinya Siang
Sieun artinya Takut
Siga artinya Seperti
Sihung artinya Taring
Siki artinya Biji
Siluman artinya Hantu
Simeut artinya Belalang
Simpang artinya Mampir
Simpé artinya Sunyi
Simpen artinya Simpan
Sinareng artinya Dengan
Sindang artinya Mampir
Sirah artinya Kepala
Siram artinya Mandi
Sireum artinya Semut
Sirik artinya Iri
Situ artinya Telaga / Danau
Soak artinya Kaget
Soang artinya Angsa
Sobat artinya Sahabat
Soca artinya Mata
Sologoto artinya Ceroboh
Solokan artinya Parit
Soméah artinya Ramah-tamah
Sono artinya Rindu
Sonten artinya Sore
Sora artinya Suara
Sowéh artinya Sobek
Sowék artinya Sobek
Suan artinya Keponakan
Sugan artinya Jika
Suku artinya Kaki
Sumanget artinya Semangat
Sumping artinya Datang / Tiba
Sumuhun artinya Iya betul
Sungut artinya Mulut
Supa artinya Jamur
Supata artinya Sumpah
Surak artinya Sorak
Sureum artinya Kabur
Susu artinya Payudara
Susukan artinya Sungai

T
Taar artinya Dahi / Jidat
Tabuh artinya Jam
Tajug artinya Surau
Taktak artinya Pundak
Talaga artinya Telaga / Danau
Taliti artinya Cermat
Tambelar artinya Durhaka
Tambih artinya Tambah
Tamper artinya Endap
Tampik artinya Tolak
Tampiling artinya Tampar
Tamu artinya Tamu
Taneuh artinya Tanah
Tanggara artinya Kabar
Tanggay artinya Kuku
Tangkal artinya Pohon
Tangkeup artinya Rangkul
Tangkub artinya Tengkurap
Tanpadaksa artinya Cacat
Tapak artinya Jejak
Tarajé artinya Tangga Bambu
Taraju artinya Bahu
Tarang artinya Jidat / Dahi
Tarékah artinya Usaha
Tarik artinya Keras (suara)
Tarik artinya Cepat (lari)
Taros artinya Tanya
Tarumpah artinya Sandal
Tatamu artinya Tamu
Tatangga / Tatanggi artinya Tetangga
Tatih artinya Berdiri
Tatu artinya Luka
Taun artinya Tahun
Taun artinya Tahun
Tawis artinya Tanda (tangan)
Téang artinya Cari
Téhel artinya Tegel
Téké artinya Jitak
Tebih artinya Jauh
Tegal artinya Lapang
Tegalan artinya Tanah Lapang
Ténjo artinya Lihat
Téré artinya Tiri
Tétéh artinya Kakak perempuan
Tembang artinya Lagu
Tembong artinya Kelihatan
Tempo artinya Lihat
Tengek artinya Leher
Tengen artinya Kanan
Tengtrem artinya Damai
Tepang artinya Jumpa
Tepas artinya Teras
Tepung artinya Jumpa
Terang artinya Tau
Teras artinya Kemudian
Teu artinya Tidak
Teuas artinya Keras
Teuing artinya Tidak Tau
Teuleum artinya Selam
Teuneung artinya Berani
Teunggeul artinya Pukul
Ti artinya Dari
Tiasa artinya Bisa
Tihang artinya Tiang
Tiis artinya Dingin
Tijalikeuh artinya Terpeleset
Tikoro artinya Tenggorokan
Tilar Dunya artinya Meninggal dunia
Tilas artinya Bekas
Tilik artinya Teliti
Tilu artinya Tiga
Timanten artinya Dari Mana
Timburu artinya Cemburu
Tincak artinya Injak
Tinggal artinya Lihat
Tipung artinya Tepung
Tiris artinya Dingin (suhu udara)
Tisaprak artinya Sejak / Semenjak
Tisolédat artinya Terpeleset
Titadi artinya Dari Tadi
Tiwu artinya Tebu
Tojos artinya Tusuk
Tonggoh artinya Tempat di atas
Tonggong artinya Punggung
Torék artinya Tuli
Torowongan artinya Terowongan
Tuang artinya Makan
Tuar artinya Tebang
Tubruk artinya Tabrak
Tujuh artinya Tujuh
Tukang artinya Belakang
Tulale artinya Belalai
Tulung artinya Tolong
Tumbak artinya Tombak
Tumbila artinya Kutu Busuk
Tunduh artinya Kantuk….Mengantuk
Tundung artinya Usir
Tunggara artinya Sedih / Merana
Tungtung artinya Ujung
Tutung artinya Hangus
Tuur artinya Lutut / Dengkul

U
Ucing artinya Kucing
Udag artinya Kejar
Udur artinya Sakit
Ulah artinya Jangan
Ulem artinya Undang
Ulin artinya Main
Umur artinya Usia
Unggal artinya Tiap
Unggeuk artinya Manggut
Ungkluk artinya WTS
Uninga artinya Tau
Upami artinya Jika
Urang artinya Saya
Urut artinya Bekas
Usik artinya Gerak
Utami artinya Utama
Uyah artinya Garam

W
Wadul artinya Bohong
Wahangan artinya Sungai / Kali
Waja artinya Baja
Waktos artinya Waktu
Walagri artinya Sehat
Waler artinya Jawab
Walirang artinya Belerang
Walungan artinya Sungai
Waluya artinya Sehat
Wanara artinya Mo-nyet
Wanci artinya Waktu
Wangsul artinya Pulang
Wangun artinya Bangun
Wani artinya Berani
Wanoh artinya Kenal
Wanoja artinya Gadis / Remaja
Wantun artinya Sanggup
Waos artinya Gigi
Waragad artinya Biaya
Wareg artinya Kenyang
Warsi artinya Tahun
Wartos artinya Warta
Waruga artinya Badan
Wasta artinya Nama
Wasuh artinya Cuci
Watek artinya Watak
Wates artinya Batas
Wawacan artinya Legenda
Wawar artinya Memberi Kabar
Wawasan artinya Hikayat
Wawuh artinya Kenal
Wayah artinya Waktu
Wedak artinya Bedak
Weduk artinya Kebal
Wegah artinya Enggan
Welas artinya Sayang
Wengi artinya Malam
Wetan artinya Timur
Wetis artinya Betis
Weuteuh artinya Baru
Widang artinya Bidang
Widi artinya Ijin
Wijaksana artinya Bijaksana
Wilangan artinya Bilangan
Wilujeng artinya Selamat
Wilujeng Enjing artinya Selamat Pagi
Wilujeng Siang artinya Selamat Siang
Wilujeng Sonten artinya Selamat Sore
Wilujeng Wengi artinya Selamat Malam
Winojakrama artinya Lomba
Wios artinya Biar
Wungkul artinya Hanya / saja
Wuruk artinya Mengajar
Wuwung artinya Atap

Y
Yén artinya Bahwa
Yuswa artinya Usia

Demikian kamus besar bahasa sunda - Indonesia paling lengkap yang terangkum dari berbagai referensi termasuk ucapan kata nenek moyang urang sunda zaman dahulu. Melalui terjemah Indonesia Sunda diharapkan kita dapat terus melestarikan budaya dengan mengerti filsafat arti di dalamnya.
Anda juga dapat membaca tulisan lain yang menarik terkait pepatah sunda dan selain itu tulisan tentang kamus istilah bahasa Malaysia online pada web blog pribadi aswan ini.

Thursday, 14 June 2018

Dalil Ucapan Doa Menjelang Akhir Bulan Ramadhan

Dalil Ucapan Doa Menjelang Akhir Bulan Ramadhan

Postingan kali ini menguraikan selintas mengenai dalil ucapan menjelang akhir bulan ramadhan. Sebuah dalil kritis terhadap kebiasaan dan budaya di kalangan mayoritas umat Islam di Indonesia dari segi tinjauan dalil hadits Rasulullah.
Doa 10 hari terakhir bulan Ramadhan mengharap Malam Lailatul Qadar
Dalil pada Doa akhir Ramadhan bersumber dari hadits nabi yang diriwayatkan oleh Siti ‘Aisyah dalam rangka mengharapkan Lailatul Qadar. Ajaran yang telah diberikan oleh Nabi memerintahkan doa seperti di bawah ini.
Bacaan doa akhir Ramadhan ini berdasarkan hadits sohih yang semestinya dilakukan oleh setiap muslim untuk mengharap lailatul qadar dengan memohon ampun kepada Allah Swt..
حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ سُلَيْمَانَ الضُّبَعِيُّ عَنْ كَهْمَسِ بْنِ الْحَسَنِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُرَيْدَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَيُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا قَالَ قُولِي اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ
Artinya : Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Ja’far bin Sulaiman Adh Dhuba’i dari Kahmas bin al-Hasan dari Abdullah bin Buraidah dari Aisyah ia berkata, “Wahai Rasulullah, apabila aku mengetahui malam apakah lailatul qadar, apakah yang aku ucapkan padanya?” Beliau mengatakan, “Ucapkan: Allaahumma innaka ‘afuwwun kariimun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemberi Ampunan dan Maha Pemurah, Engkau senang memberikan ampunan, maka ampunilah aku).” Abu Isa berkata, “Hadis ini adalah hadis hasan sahih. (H.R. Tirmidzi 3435 diriwayatkan juga oleh Ibnu Majah 3840, Ahmad 24215, 24320, 24322, 24330, 24559, dan 25018)
Redaksi dari do'a dari dalil hadits Rasul tersebut adalah sebagai berikut :
 اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

Selain do'a menjelang akhir di malam 10 hari terakhir Ramadhan ada juga dalil-dalil amaliyah ibadah lain terkait hal itu. Berikut dalil ucapan menjelang akhir bulan ramadhan pada hadits lain untuk permasalahan meminta maaf ketika ‘iedul fithri: mari kaum muslim untuk melihat beberapa riwayat dan perkataan para ulama:

Imam Al Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah, seorang ulama hadits dan besar madzhab syafi’iyyah berkata terkait doa ucapan lebaran idul fitri adalah sebagai berikut :
وروينا في المحامليات بإسناد حسن عن جبير بن نفير قال كان أصحاب رسول الله صلى الله عليه و سلم إذا التقوا يوم العيد يقول بعضهم لبعض تقبل الله منا ومنك
“Diriwayatkan kepada kami di dalam kitab Al Muhamiliyat, dengan sanad yang hasan (baik) dari Jubair bin Nufair, beliau berkata: “Senantiasa para shahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam jika bertemu pada hari ‘ied, sebagian mereka mengatakan kepada yang lain: “Taqabbalallahu minna wa minka” (semoga Allah menerima amal ibadah dari kita dan dari anda). lihat kitab Fath Al Bari 2/446. Dalil hadits ucapan hari raya.
Dan Ibnu Qudamah (seorang ahli fikih dari madzhab hanbali) rahimahullah menukilkan dari Ibnu ‘Aqil tentang memberikan selamat pada hari ‘ied, bahwasanya Muhammad bin Ziyad berkata: “Aku bersama Abu Umamah Al Bahili (seorang shahabat nabi) radhiyallahu ‘anhudan selainnya dari para shahabat nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka jika pulang dari shalat ‘ied berkata kepada sebagian yang lain: “Taqabbalallahu minna wa minka”. Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullahberkata: “sanad hadits Abu Umamah adalah sanad yang baik,dan Ali bin Tsabit berkata: “Amu telah bertanya kepada Malik bin Anas rahimahullah akan hal ini dari semenjak 35 tahun yang lalu, beliau menjawab: “Masih saja kami mengetahui akan hal itu dilakukan di kota Madinah”. Lihat Kitab Al Mughni 3/294.

Dan Imam Ahmad rahimahullah: “Tidak mengapa seseorang mengatakan kepada orang lain pada hari ‘ied: “Taqabbaalallahu minna wa minka”.

Harb berkata: “Imam Ahmad rahimahullah ditanya tentang perkataan orang-orang di hari ‘ied (‘iedul fithri atau ‘iedul adhha) “Taqabbalallahu minna wa minkum, beliau menjawab: tidak mengapa akan hal tersebut orang-orang syam meriwayatkan dari shahabat nabi Abu Umamah radhiyallahu ‘anhu. lihat kitab Al Mughni 3/294

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata: “Adapun memulai mengucapkan selamat pada hari ‘ied adalah bukan merupakan sunnah yang diperintahkan dan juga bukan sesuatu yang dilarang, maka barangsiapa yang melakukannya ia mempunyai pekerjaan yang dijadikan sebagai tauladan dan kalau ada yang meninggalkan ia juga mempunyai orang yang dijadikan sebagai teladan. wallahu a’lam”. lihat kitab Majmu’ Al Fatawa 24/253

Dari penjelasan di atas semoga bisa dipahami bahwa mengkhususkan meminta maaf pada hari ‘ied bukan merupakan pekerjaan para shahabat nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam radhiyallahu ‘anhum, akan tetapi yang mereka lakukan adalah mendoakan satu dengan yang lainnya sebagaimana penjelasan di atas dan ini yang paling baik dilakukan oleh kaum muslimin.

Terakhir saya akan sebutkan sebuah perkataan indah dari Abdullah bin Mas’ud (seorang shahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam) radhiyallahu ‘anhu:
عن ابن مسعود – رضي الله عنه – قال : «مَن كانَ مُسْتَنًّا ، فَلْيَسْتَنَّ بمن قد ماتَ ، فإنَّ الحيَّ لا تُؤمَنُ عليه الفِتْنَةُ ، أولئك أصحابُ محمد – صلى الله عليه وسلم – ، كانوا أفضلَ هذه الأمة : أبرَّها قلوبًا ، وأعمقَها علمًا ، وأقلَّها تكلُّفًا ، اختارهم الله لصحبة نبيِّه ، ولإقامة دِينه ، فاعرِفوا لهم فضلَهم ، واتبعُوهم على أثرهم ، وتمسَّكوا بما استَطَعْتُم من أخلاقِهم وسيَرِهم ، فإنهم كانوا على الهُدَى المستقيم».
”Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Barangsiapa yang bersuri tauladan maka hendaklah bersuri tauladan dengan orang yang sudah meninggal, karena sesungguhnya orang yang masih hidup tidak aman dari tertimpa fitnah atasnya, merekalah para shahabat Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka adalah orang-orang yang termulia dari umat ini, yang paling baik hatinya, paling dalam ilmunya dan paling sedikit untuk berbuat yang mengada-ngada, Allah telah memilih mereka untuk bershahabat dengan nabiNya, untuk menegakkan agamaNya, maka ketauhilah keutamaan mereka yang mereka mililki, ikutilah jalan-jalan mereka, dan berpegang teguhlah semampu kalian akan budipekertibudi pekerti mereka dan sepak terjang mereka, karena sesungguhnya mereka diatas petunjuk yang lurus”.diriwayatkan dengan sanadnya oleh Ibnu Abdil Barr di dalam Kitab Jami’ bayan Al ‘Ilmi wa Ahlih (2/97) dan disebutkan oleh Ibnu Atsir di dalam Jami’ Al Ushul Fi Ahadits Ar Rasul (1/292).
Demikian mengenai dalil dan do'a ucapan menjelang berakhir bulan ramadhan.
Informasi lain tentang kumpulan kalimat gaul terkait hari raya yaitu rangkaian kata puisi lebaran terbaru untuk sarana referensi berbagi bacaan curhat atau pesan anda.

Monday, 11 June 2018

Doa Sedih Muhasabah Diri Dari Dosa dan Kesalahan

Doa Sedih Muhasabah Diri Dari Dosa dan Kesalahan

Kumpulan Kata renungan berikut menjadi kalimat yang cocok dalam acara muhasabah do'a yang dipanjatkan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Namun perlu diingat dalam penyampaiannya haruslah dengan hati bukan hanya sekedar membacakannya saja. Untaian doa sedih muhasabah diri baik disampaikan untuk mengingatkan siapa saja di sekitar bahwa hakikat hidup ini sementara dan kita perlu senantiasa ingat dari dosa dan kesalahan baik yang sengaja terasa maupun yang tak disengaja.

Puisi yang tulus dalam do'a dan muhasabah akan memberikan dampak sedih pada hati mengingat akan dosa dan kesalahan yang telah dilakukan selama ini. Melalui doa muhasabah dosa tersebut kita mohon ampunan agar tidak terlena bahwa hidup itu tak akan selamanya, suatu saat pasti akan berakhir dan kembali ke haribaannya. 

Dampak yang diharapkan setelah orang merasa akan dosa dan kesalahannya, pada tingkah laku dan meningkatnya amal ibadah. Kalimat doa muhasabah di bawah dapat anda sampaikan untuk siapa saja termasuk saat menjelang akhir ramadhan, momen bulan puasa, khutbah idul fitri lebaran, momen pelepasan siswa sekolah SMA, pelajar ataupun karyawan dan di berbagai kegiatan lain sebagainya. Bentuk acara bisa dalam kegiatan ceramah, khutbah hari raya, kesiswaan, mabit / renungan malam dan akhir dalam pidato.

Contoh doa sedih muhasabah refleksi diri mengingat dosa dan kesalahan adalah sebagai berikut.

Ya Allah,
Engkau beri kami mata, tapi kami sering gunakan untuk melihat yang tidak pantas kami lihat; kami tidak menggunakannya untuk membaca ayat-ayat-Mu
Enkau beri kami telinga, tapi kami sering gunakan untuk mendengar kata sia-sia; kami tidak menggunakannya untuk mendengar nasehat
Engkau beri kami lidah, tapi kami sering gunakan untuk berbohong dan menggunjing; kami tidak menggunakannya untuk berdakwah, saling menasehati dalam kebenaran
Engkau beri kami tangan, tapi kami sering gunakan untuk menzalimi orang dan menzalimi kami sendiri; kami tidak menggunakannya untuk menyingkirkan kemungkaran
Engkau beri kami kaki, tapi kami sering gunakan untuk melangkah menuju tempat maksiat; kami tidak menggunakannya untuk pergi berjihad
Engkau beri kami akal, tapi akal itu jarang kami gunakan untuk memikirkan bagaimana berhukum dengan syari'atmu, akal kami yang liar justru sering memakainya untuk memikirkan hal-hal yang kotor dan licik

Ya Allah, andaikata engkau cabut itu semua?
Kalau engkau cabut mata ini, bagaimana kami bisa melihat indahnya dunia?
Kalau engkau cabut telinga ini, tentu bagi kami dunia ini akan sunyi tanpa nada dan irama?
Kalau engkau cabut lidah ini, tentu kami tak sanggup teriak minta tolong di kala ada marabahaya.
Kalau engkau cabut tangan kami, bagaimana akan menangkis serangan yang menghujam dada
Kalau engkau cabut kaki kami, kemana kami akan berlari ketika bencana melanda
Dan kalau engkau cabut akal kami, kami tak tahu apakah kami ini binatang atau manusia

Ya Allah
Engkau beri kami usia hingga setua ini, tapi kami sering lalai hingga usia itu berlalu percuma
Nafas demi nafas engkau berikan, tapi tidak menjadi amal apapun jua
Sehat lebih menyertai hari-hari kami, tapi tidak membuat kami ringan untuk berjihad
Cahaya mataharimu menerangi kami setiap hari, tapi kami justru mencari kegelapan
Bumi yang kau sediakan untuk berpijak, sering kami injak-injak dengan penuh kesombongan
Langit yang kau ciptakan sebagai atap, jarang mengingatkan kami kepada keagunganMu, padahal kami tidak pernah akan sanggup mengungkap rahasianya

Ya Allah, kami sungguh ngeri
Bila detik-demi-detik yang telah Kau berikan, di akherat nanti menuntut mengapa dia kami sia-siakan
bila setiap molekul oksigen-Mu yang pernah kami hirup dengan cuma-cuma, di hari kiamat nanti menuntut kami mengapa dia kami gunakan untuk maksiat kepada-Mu ya Allah
bila kesehatan kami akan meringankan timbangan amal kami, karena selama kami di dunia kami anggap ringan sehat pemberian-Mu ini ya Allah
bila cahaya matahari-Mu membakar kami di padang mahsyar, karena cahayanya yang ramah setiap pagi tidak menjadikan- kami mengingat kasih sayang-Mu
bila bumi yang perkasa menghimpit kami di alam kubur, karena selama di dunia kami dengan congkak berjalan di punggungnya
bila langit yang agung menimpa kami di hari kiamat, karena kami lupa keangungan penciptanya.

Ya Allah
Orang tua sangat menyayangi kami, tapi kami hampir tak pernah membalas budi mereka
Saudara dan kerabat menjaga kami sejak kecil, tapi kami lama tidak bertutur sapa dengan mereka
Tetangga menjaga rumah kami kalau kami pergi, tapi kami jarang peduli dengan kesulitan mereka
Teman sejawat selalu membantu, tapi kami hanya ingat padanya ketika kami butuh lagi pertolongan mereka
Pasangan hidup mendampingi kami di kala suka dan duka, tapi kami sering berkhayal pada orang selain dia
Anak-anak kami adalah harapan kami kelak, tapi kami tidak memperkenalkan mereka pada Tuhan dan Rasul Teladan mereka

Ya Allah, Bila engkau cabut nikmat ini,
Andaikata dulu ibu kami mengaborsi kami, lewat siapa lagi kami harapkan curahan Kasihmu ya Allah?
Andaikata kerabat kami memusuhi kami, lewat siapa lagi kami harapkan Kau menanggung kami ya Allah?
Andaikata tetangga kami tak lagi peduli pada kami, lewat siapa lagi kami harapkan Kau jaga rumah dan keluarga kami ya Allah?
Andaikata teman sejawat kami mengucilkan kami, lewat siapa lagi kami harapkan Kau beri kesempatan kami maju ya Allah?
Andaikata pasangan hidup kami selingkuh di belakang kami, lewat siapa lagi kami harapkan cinta-Mu ya Allah?
Andaikata anak-anak kami semua durhaka melawan kami, lewat siapa lagi kami harapkan kebahagiaan dalam hidup kami dariMu ya Allah?
Oh Ya Allah, Ampunilah kami ya Allah, selama ini kami tak juga mensyukuri nikmat yang begitu besar ini ya Allah.

Ya Allah
Engkau telah beri kami nikmat yang tak terhingga
Engkau mengeluarkan kami dari rahim ibu kami tanpa membawa apa-apa
Namun kini kadang-kadang ada makanan yang lezat terhidang di hadapan kami
ada pakaian yang bagus menghiasi tubuh kami
ada rumah tempat kami berlindung dari hujan dan terik matahari
kami mudah menggunakan kendaraan ke tempat yang kami mau
ada sejumlah uang di dompet atau rekening kami
Dan ada pula sedikit banyak penghormatan yang disematkan orang pada kami
Tapi mengapa kami masih suka mengeluh ya Allah, seakan nikmatMu tiada cukup
Mengapa selama ini kami tak pandai mensyukurinya ya Allah?
Makanan lezat itu tidak membuat tubuh kami makin giat beribadah
Pakaian bagus itu tidak membuat kami tergerak untuk menghias jalan-Mu
Rumah megah itu tidak bercahaya oleh bacaan Qur'an dan Majlis orang-orang shaleh
Kendaraan itu tidak membawa kami ke majlis ilmu maupun ladang-ladang jihad
Uang yang banyak itu belum menjadi manfaat bagi kaum dhuafa atau anak-anak yatim
Apalagi kehormatan ini, orang bertanya siapa yang telah mereguk manfaatnya

Ya Allah
Padahal mudah sekali bagiMu untuk meminta kembali apa yang Engkau titipkan
Kau bisa kirim bakteri, sehingga makanan ini jadi berbahaya bagi manusia
Kau bisa kirim jamur sehingga pakaian ini menjadi kusam dan busuk baunya
Kau bisa kirim api, sehingga rumah ini terbakar sempurna
Kau bisa kirim bencana, sehingga kendaraan itu rusak binasa
Kau bisa kirim banyak masalah, sehingga uang yang banyak itu ludes seketika
Kau bisa buka aib kami pada manusia, sehingga dari kehormatan itu justru malu yang ada
Ya Allah, Engkau begitu menyayangi kami, sungguh kami manusia yang durhaka

Ya Allah
Kau curahkan ilmu kepada kami, tetapi ilmu itu belum banyak kami amalkan dan kami gunakan untuk membawa manusia agar selalu ingat kepada-Mu
Kau mudahkan kami sholat, tetapi sholat itu belum membuat kami mampu mencegah perbuatan yang keji dan mungkar; pula sholat kami jauh dari khusyu'
Kau mudahkan kami puasa, tetapi puasa kami belum membuat kami mencintai orang-orang yang lapar dan dahaga bertahun-tahun lamanya
Kau mudahkan kami shodaqoh, tetapi masih terselip perasaan riya' di dada
Kau mudahkan kami berzikir, tetapi zikir kami sebatas di masjid dan rumah-rumah saja
Sungguh malu kami menghadapMu ya Allah, apalagi memohon sesuatu kepadaMu
Tapi bila tidak kepadaMu, kepada siapa lagi kami harus memohon?
Kabulkanlah permohonan kami yang hina berikut ini ya Allah

Duhai Allah
Jadikanlah mata ini penglihatanMu ya Allah, agar ia hanya melihat hal-hal yang halal dilihatnya
Jadikanlah telinga ini pendengaranMu ya Allah, agar ia hanya mendengar hal-hal yang halal didengarnya
Jadikanlah lidah ini gaung wahyuMu, agar manusia hanya merasakan kedamaian dan cinta dariMu
Jadikanlah tangan ini perpanjangan Kasih SayangMu ya Allah,
Perjalankanlah kaki ini ke tempat-tempat yang Engkau ridha
Dan selimuti akal ini selalu dalam cahaya kebijaksanaanMu – wahai Al-Hakim

Duhai Allah
Jadikanlah agar ilmu yang Kau bagi pada kami, bermanfaat dan menyelamatkan kami di dunia dan di akherat
Jadikanlah agar harta yang Kau titipkan pada kami, selalu barokah bagi manusia, terutama kaum dhuafa
Jadikanlah agar jabatan yang Kau amanahkan pada kami, senantiasa kami gunakan untuk melayani ummat, melindungi yang lemah dan tertindas, dengan menerapkan syari’atMu
Jadikanlah keluarga kami keluarga yang penuh cinta, sakinah-mawaddah wa rahmah
Jadikanlah anak-anak kami anak-anak sholeh, yang doanya akan menerangi kubur-kubur kami
Jadikanlah makanan yang kami makan energi ibadah kami
Jadikanlah pakaian yang kami pakai, manifestasi ketaqwaaan kami

Duhai Allah
Berilah pada mereka yang kesempitan, hati dan dunia yang lapang
Berilah pada mereka yang sakit, kesembuhan dan sehat yang tidak melenakan
Berilah pada mereka yang miskin, kekayaan yang tidak melalaikan
Berilah pada mereka yang tertindas, kemerdekaan yang tidak memperdayakan
Berilah pada mereka yang sendirian, jodoh-jodoh yang kepadaMu akan saling mendekatkan

Duhai Allah
Berilah hidayah pada para pemimpin kami, agar mereka mengurus dan melayani kami dengan syariatMu yang penuh berkah, dan jadilahkan kami bersatu dalam menerapkan syariatMu ya Allah
Kami rindu dengan Rasulullah, dengan Khulafaur Rasyidin, dengan para Khalifah, dengan keadilan, kemakmuran dan keberkahan yang diciptakan oleh penerapan SyariahMu, dengan keberanian Thariq bin Ziyad ketika membakar kapalnya untuk menghapus keraguan pasukannya
dengan kesederhanaan Umar bin Abdul Aziz sehingga rakyat tak ada lagi yang pantas menerima zakat
dengan kejeniusan Harun ar-Rasyid ketika membangun pusat-pusat ilmu pengetahuan di Baghdad
dengan ketegasan al-Mu’tashim Billah yang menyerbu Romawi untuk membela kehormatan seorang muslimah
dengan kemuliaan jihad Salahuddin al-Ayubi ketika memperlakukan Richard Lion Heart yang terluka
dengan keyakinan Muhammad al-Fatih ketika masuk Konstantinopel untuk memenuhi nubuwah Rasul
dengan ketegasan Sultan Abdul Hamid ketika menolak tawaran-tawaran zionis di Palestina

Berilah kami nikmat sebagaimana Engkau telah beri nikmat kepada mereka ya Allah
Kami yakin bahwa RasulMu benar, Khilafah ala minhajin Nubuwwah akan datang lagi,
Berilah kesempatan kami untuk menyaksikan kebesaranMu itu ya Allah,
dan berilah kami kekuatan dan kesabaran untuk menyumbangkan harta dan jiwa kami dalam perjuangan itu.
Amien ya Rabbal Alamien.

Demikian tadi rangkaian doa muhasabah diri yang ketika itu dilakukan dan berhasil dapat berdampak pada perilaku atau bahkan untuk program menikmat sholat khusuk.

Wednesday, 6 June 2018

Dalil Hadits Keutamaan Shaum 6 Hari di Bulan Syawal

Dalil Hadits Keutamaan Shaum 6 Hari di Bulan Syawal

Pembahasan pada artikel ini terkait dalil naqli yang membahas Hadits fadhilah / keutamaan shaum 6 hari di Bulan Syawal. Puasa sunat di bulan syawal memiliki pahala yang luar biasa, hal itu sangat berdasar pada keterangan dari berbagai kita hadits yang telah ditulis para ulama.

Analasis hadits keutamaan puasa syawal telah ditarjih akan kekuatan sanad dan kesohihan matan hadits tersebut. Tidak dipungkiri memang ada juga yang menganggap bahwa hadits puasa syawal di bawah mengalami kelemahan dalam sanad rowi hadisnya. Dengan adanya penjelasan dalil sohih tentang shaum pasca ramadhan dan keutamaan shaum bulan syawal maka seharusnya kita dapat mengamalkannya dengan penuh kepasrahan kepada Allah SWT.

Melalui makalah yang sedang di baca ini mari kita lihat pendapat dan alasan yang menganggap sohih dan yang berpendapat lemah hadits keutamaan shaum sunat di bulan Syawal.
Dalil hadits tentang keutmaan shaum puasa 6 hari di bulan Syawal
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ وَقُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ وَعَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ جَمِيعًا عَنْ إِسْمَعِيلَ قَالَ ابْنُ أَيُّوبَ حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ أَخْبَرَنِي سَعْدُ بْنُ سَعِيدِ بْنِ قَيْسٍ عَنْ عُمَرَ بْنِ ثَابِتِ بْنِ الْحَارِثِ الْخَزْرَجِيِّ عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ و حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا سَعْدُ بْنُ سَعِيدٍ أَخُو يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَخْبَرَنَا عُمَرُ بْنُ ثَابِتٍ أَخْبَرَنَا أَبُو أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيُّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ بِمِثْلِهِ و حَدَّثَنَاه أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ سَعْدِ بْنِ سَعِيدٍ قَالَ سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ ثَابِتٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا أَيُّوبَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمِثْلِهِ . رواه مسلم 1984 وأحمد 22433 و
Artinya: …. dari Abu Ayyub radhiyallahu anhu: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Siapa yang berpuasa Ramadhan dan melanjutkannya dengan 6 hari pada bulan Syawal, maka seolah dia puasa sepanjang tahun.” (Riwayat Hadits Muslim 1984, Ahmad 5/417, Abu Dawud 2433, At-Tirmidzi 1164)

Alasan pendapat yang mengatakan dhoif hadits Hadis Saum Syawwal
Ulama yang menyatakan bahwa shaum 6 hari di bulan Syawal itu tidak disyariatkan berpendapat bahwa hadis-hadis yang berkaitan dengan saum itu tidak dapat dijadikan hujjah, karena hadis-hadisnya daif. Adapun alasannya sebagai berikut:

A. Aspek sanad
1. Hadis-hadis tentang saum Syawwal diterima dari Sahabat Abu Ayub, dan pada umumnya diriwayatkan melalui Saad bin Said, dari Umar bin Tsabit. Saad dinyatakan daif oleh para ulama, yaitu
قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ عَنْ أَبِيْهِ ضَعِيْفٌ وَقَالَ النَّسَائِيُّ لَيْسَ بِالْقَوِيِّ وَقَالَ عَبْدُ الرَّحْمنِ بْنُ أَبِيْ حَاتِمٍ سَمِعْتُ أَبِيْ يَقُوْلُ سَعْدُ بْنُ سَعِيْدٍ الأَنْصَارِيُّ مُؤَدِّيٌ يَعْنِي أَنَّهُ كَانَ لاَ يَحْفَظُ وَيُؤَدِّيْ مَا سَمِعَ وَذَكَرَهُ بْنُ حِبَّانَ فِي كِتَابِ الثِّقَاتِ وَقَالَ كَانَ يُخْطِىءُ - تهذيب الكمال 10 : 264 –
Abdullah bin Ahmad bin Hanbal berkata dari ayahnya (Imam Ahmad), “Dia dhaif” An-Nasai berkata, “Tidak kuat” Abdurrahman bin Abu Hatim berkata, “Aku mendengar Bapakku berkata, ‘Saad bin Said Al-Anshari muaddi, yakni ia tidak hafal dan menyampaikan apa yang didengarnya’.” Ibnu Hiban menempatkan (rawi) ini di dalam kitab At-Tsiqat, dan berkata, “Dia melakuan kesalahan”. Tahdzibul Kamal X:264.

قَالَ الْحَافِظُ فِي التَّقْرِيْبِ سَعْدُ بْنُ سَعِيْدِ بْنِ قَيْسِ بْنِ عَمْرٍو الأَنْصَارِيُّ أَخُوْ يَحْيَى صَدُوْقٌ سَيِّءُ الْحِفْظِ
Al-Hafizh (Ibnu Hajar) berkata dalam kitab At-Taqrib, “Saad bin Said bin Qais bin Amr Al-Anshari saudara Yahya, dia jujur, buruk hapalan” Tuhfatul Ahwadzi III:468

قَالَ التِّرْمِذِيُّ : قَدْ تَكَلَّمَ بَعْضُ أَهْلِ الْحَدِيْثِ فِي سَعْدِ بْنِ سَعِيْدٍ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ
At-Tirmidzi berkata, “Sebagian ahli hadis membicarakan Saad bin Said dari segi hapalannya”. Tuhfatul Ahwadzi III:467
Imam Malik tidak mempergunakannya, dan mengingkari hadisnya. Aunul Ma’bud, VII:64

2. Sanad Saad bin Said dari Umar bin Tsabit diragukan kemuttasilan (bersambung) nya, karena pada beberapa riwayat Saad menerima secara langsung dari Umar bin Tsabit, sedangkan pada riwayat Abu Daud At-Thayalisi, Saad bin Said tidak menerima secara langsung dari Umar bin Tsabit, tetapi dari saudaranya yaitu Yahya bin Said. (Aunul Ma’bud, VII: Demikian pula pada riwayat At-Thabrani (Al-Mu’jamul Kabir IV:162).

3. Hadis Abu Ayyub yang diriwayatkan melalui rawi selain Saad bin Said, yaitu Abdur Rabbih, kata An-Nasai, “Pada sanadnya terdapat rawi bernama Utbah, ia tidak kuat. Aunul Ma’bud, VIII:62.

4. Hadis Abu Ayyub yang diriwayatkan oleh At-Thabrani (Al-Mu’jamul Kabir IV:161), Ibnu Hiban (Al-Ihsan bi Tartibi Shahihibni Hibban, VIII:396-397), Abu Daud (Sunan Abu Daud, II:544), An-Nasai (As-Sunanul Kubra, II:163) semuanya melalui rawi yang bernama Abdul Aziz bin Muhammad Ad-Darawardi. Dia itu sayyiul hifzhi (buruk Hapalan). Siyaru A’lamin Nubala, VIII:367. Karena itu, di dalam Shahih-nya Imam Al-Bukhari menggunakan rawi Ad-Darawardi ini secara maqrunan (didampingi) oleh rawi lainnya yang tsiqat (kuat), seperti Abdul Aziz bin Abu Hazim (lihat, Shahih Al-Bukhari, IV:138, bab Qishshah Abi Thalib)

5. Hadis Abu Ayyub yang diriwayatkan oleh At-Thabrani (Al-Mu’jamul Kabir, IV:162), melalui Yahya bin Said, dari Umar bin Tsabit itu juga daif, karena pada sanadnya terdapat rawi yang bernama Abdullah bin Lahi’ah. Ibnu Main berkata, “Hadisnya tidak dapat dipakai hujjah.” Al-Hakim Abu Ahmad berkata, “Dzahibul Hadits (pemalsu hadis)”. Ibnu Hajar berkata, “Shaduq, rusak hapalannya setelah terbakar kitabnya” (lihat, Tahdzibul Kamal, bit tahqiq Dr. Basyar Awad Ma’ruf, XV:487-503

6. Kemuttasilan (bersambungnya) sanad Umar bin Tsabit dari Abu Ayyub diperbincangkan oleh para ulama, karena riwayat yang pokok dari Abu Ayyub itu melalui rawi bernama Muhammad bin Al-Munkadir bukan Umar bin Tsabit. Dengan demikian, sanad Saad bin Said, dari Umar bin Tsabit, yang tidak melalui rawi bernama Muhammad bin Al-Munkadir, tapi langsung menerima dari Abu Ayyub, tidak muttasil (terputus sanadnya). Lihat, Aunul Ma’bud, VII:65.

7. Selain diterima oleh sahabat Abu Ayyub Al-Anshari, hadis saum Syawwal diterima juga oleh sahabat-sahabat lainnya, yaitu
a. Jabir bin Abdullah riwayat Ahmad, Al-Bazzar, dan At-Thabrani dalam kitab Al-Mu’jamul Ausath, dan pada sanadnya terdapat rawi bernama Amr bin Jabir, dia itu daif.
b. Abu Hurairah riwayat At-Thabrani dalam kitab Al-Mu’jamul Ausath, dan pada sanadnya terdapat rawi yang tidak dikenal.
c. Jabir dan Ibnu Abas riwayat At-Thabrani dalam kitab Al-Mu’jamul Ausath, dan pada sanadnya terdapat rawi bernama Yahya bin Said Al-Mazini, dia itu matruk (dianggap berdusta).
d. Ibnu Umar riwayat At-Thabrani dalam kitab Al-Mu’jamul Ausath, dan pada sanadnya terdapat rawi bernama Maslamah bin Ali, dia itu daif.
e. Ghanam riwayat riwayat At-Thabrani dalam kitab Al-Mu’jamul Kabir, dan pada sanadnya terdapat rawi bernama Abdurrahman bin Ghanam, dia tidak dikenal.
Lihat, Majma’uz Zawaid wa Manba’ul Fawaid, III:186-187

B. Aspek matan
Dilihat dari segi matan, hadis tentang saum Syawwal mengandung kejanggalan, yaitu hadis saum Syawwal diriwayatkan dengan beberapa redaksi, yang termasyhur di antaranya
كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ, فَكَأَنَّمَا صَامَ الدَّهْرَPenggunaan kalimat di atas tidak menunjukkan kejelasan, apakah yang ditasybihkan (diserupakan) itu saumnya atau shaim-nya (orang yang saum). Di samping itu, penyerupaan sesuatu kepada sesuatu yang sejenis, yaitu “saum seperti saum” tidak sesuai dengan ketentuan bahasa.

Aspek amaliah ahli ilmu
Hadis saum Syawwal tidak diamalkan oleh ahli ilmu. Imam Malik berkata, “Saya tidak melihat seorang pun di antara ahli ilmu dan fiqih melaksanakan saum itu, dan tidak pernah sampai kepadaku khabar dari seorang pun ulama salaf, serta ahli ilmu memakruhkannya, dan mereka khawatir saum Syawwal itu bid’ah. Aunul Ma’bud VII:67

Demikianlah di antara alasan-alasan kelompok yang menyatakan bid’at terhadap saum enam hari pada bulan Syawal.

Alasan pendapat yang mengatakan sohih hadits Hadis Saum Syawwal 
A. Aspek Sanad
1. Keadaan Saad bin Said
Hadis saum Syawwal yang diterima dari sahabat Abu Ayub Al-Anshari diriwayatkan oleh Muslim, Shahih Muslim, I:522; At-thabrani, Al-Mu’jamul Kabir, IV:159-161 dan Al-Mu’jamul Ausath V:513, VIII:335; Ahmad, Al-musnad bit Tahqiq Ad-Darwisi, IX:138, 142, 143; At-Tirmidzi, Sunan At-Tirmidzi, III:132; An-Nasai, As-Sunanul Kubra, II:163-164; Al-Baihaqi, As-Sunanul Kubra, IV:292; Abdur Razzaq, Al-Mushannaf, IV:315-316; Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, II:33, semuanya melalui rawi bernama Saad bin Said, dari Umar bin Tsabit, dari Abu Ayyub Al-Anshari.

Saad bin Said telah di-jarh atau di-tajrih (didaifkan) oleh sebagian ulama. Namun yang perlu ditanggapi adalah pentajrihan Ibnu Hajar dalam kitab-nya Taqribut Tahdzib, karena mubayyanus sabab (diterangkan sebab kedaifannya), yaitu sayyiul hifzhi (buruk hapalan).

Pentajrihan Ibnu Hajar terhadap Saad dari segi dhabt (hafalan)-nya, bukan adalat-nya. Pentajrihan terhadap seorang rawi yang seperti ini dapat kita terima selama rawi itu tafarrud (sendirian dalam meriwayatkan hadis) atau mukhalafah (bertentangan) dengan rawi yang tsiqat (kuat). Namun bila rawi itu tidak taffarud, artinya ia meriwayatkan hadis seperti yang diriwayatkan oleh rawi-rawi lain yang tsiqat selain dia, maka hadisnya dapat diterima.

Dengan demikian, penilaian Ibnu Hajar terhadap Saad tidak berarti menolak seluruh hadis yang diriwayatkannya, termasuk saum syawwal, namun bergantung atas tafarrud atau tidaknya Saad dalam meriwayatkan hadis. Hal itu dapat kita lihat dari sikap beliau terhadap riwayat Saad bin Said yang dimuat Al-Bukhari dalam Shahih-nya walaupun sebagai syahid (lihat, Fathul Bari IV:180, Kitabuz Zakat, babu Kharshit Tamri).

Sepanjang penelitian kami, periwayatan Saad tentang hadits Shaum Syawal tidak tafarrud, karena
1. Pada riwayat An-Nasai, As-Sunanul Kubra II:163; Abu Daud, Sunan Abu Daud II:544; Ibnu Hibban Al-Ihsan Bitartibi Shahihibni Hiban, V:257-258; Ath-Thabrani, Al-Mu’jamul Kabir IV:161, periwayatan Saad bin Said maqrunan (disertai) Shafwan bin Sulaim. Keduanya menerima dari Umar bin Tsabit, dari Abu Ayub Al-Anshari.
2. Pada riwayat An-Nasai, As-Sunanul Kubra II:163-164, diriwayatkan melalui rawi Abdur Rabbih bin Said (saudara Saad bin Said), dari Umar bin Tsabit, dari Abu Ayub Al-Anshari
3. At-Thabrani, Al-Mu’jamul Kabir IV:162, melalui rawi Yahya bin Said (saudara Saad bin Said), dari Umar bin Tsabit, dari Abu Ayub Al-Anshari.
Berdasarkan keterangan di atas, maka Saad tidak melakukan kesalahan dalam periwayatan hadis saum Syawwal, karena ia memiliki mutabi’ (tidak tafarrud).

2. Periwayatan Saad dari Umar bin Tsabit
Periwayatan Saad dari Umar bin Tsabit tidak perlu diragukan lagi kemuttasilannya (bersambungnya), karena periwayatan Saad bin Said, dari Umar bin Tsabit melalui Yahya bin Said pada riwayat Abu Daud Ath-Thayalisi dan At-Thabrani menunjukkan bahwa periwayatan Saad bin Said tentang saum Syawwal melalui dua orang guru, yaitu Umar bin Tsabit dan Yahya bin Said, dan periwayatan Saad bin Said dari Yahya bin Said di dalam ulumul hadits disebut riwayatul aqran, sebab Saad wafat tahun 141 h. (Tahdzibul Kamal, X:265), sedangkan Yahya wafat tahun 144 h. (Tahdzibul Kamal, XXXI:358). Hal ini sama dengan periwayatan saum Syawwal Abdur Rabbih bin Said, karena pada riwayat An-Nasai (As-Sunanul kubra, II:163) ia menerima dari Umar bin Tsabit secara langsung, sedangkan pada riwayat At-Thabrani (Al-Mu’jamul Kabir, IV:162) ia menerima melalui Yahya bin Said.

3. Periwayatan Abdul Aziz bin Muhamad
Hadis Abu Ayyub yang diriwayatkan melalui Abdul Aziz bin Muhammad bin Ad-Darawardi dapat diterima, karena ia memiliki mutabi’ (tidak tafarrud), yaitu
A. Syu’bah pada riwayat An-Nasai, As-Sunanul Kubra II:163.
B. Abdul Malik bin Abu Bakar, Abdullah bin Abu Bakar, dan Abdur Rabbih bin Said pada riwayat At-Thabrani, Al-Mu’jamul Kabir IV:162

4. Periwayatan Ibnu Lahi’ah
Hadis Abu Ayub yang diriwayatkan melalui Yahya bin Said, walaupun pada sanadnya terdapat rawi Ibnu Lahi’ah, namun tidak menyebabkan periwayatan Yahya bin Said tertolak, karena pada riwayat At-Thabrani lainnya diriwayatkan melalui rawi Uthbah bin Abu Hukaim dan Warqa. (lihat, Al-Mu’jamul Kabir, IV:162)

5. Periwayatan Umar bin Tsabit dari Abu Ayub
Periwayatan Umar bin Tasabit dari Abu Ayub melalui rawi bernama Muhamad bin Al Munkadir, kata Abu al Qasim bin Asyakir, ‘Keliru, yang benar Umar bin Tsabit menerima langsung dari Abu Ayub tidak melalui rawi bernama Muhamad bin Al Munkadir. (Syarah Sunan Abu Daud Ibnu Qayim, VII:66). Dengan demikian periwayatan Umar bin Tsabit melalui rawi Muhamad bin Al Munkadir merupakan Idraj fis sanad (penambahan rawi pada sanad).

6. Kedudukan hadis dari Sahabat lain
Hadis saum Syawwal disampaikan pula oleh sahabat-sahabat lainnya melalui beberapa sanad dengan rawi-rawi yang berbeda, yaitu antara lain dari sahabat:
a. Jabir diriwayatkan oleh Ath-Thabrani, Ahmad, Al-Bazzar, dan Al-Baihaqi
b. Abu Hurairah diriwayatkan oleh Al-Bazar dan Ath-Thabrani
c. Tsauban diriwayatkan oleh Ibnu Majah, An-Nasai, Ibnu Khuzaimah, dan Ibnu Hibban
d. Ibnu Abbas diriwayatkan oleh Ath-Thabarani, Ahmad, Al-Bazzar, dan Al-Baihaqi
e. Aisyah diriwayatkan oleh Ath-Thabrani
f. Al-Barra bin Azib diriwayatkan oleh Ad-Daraquthni
Walaupun pada sebagian sanadnya terdapat rawi yang dinyatakan daif oleh Al-Haitsami dalam kitabnya Majma’uz Zawaid wa Manba’ul Fawaid, III:186-187, namun periwayatan dari Sahabat Abu Ayyub di atas sudah cukup untuk menunjukkan kebenaran periwayatan saum Syawwal dari sahabat-sahabat lainnya.

B. Aspek Matan
Dilihat dari segi matan, hadis tentang saum syawal tidak mengandung kejanggalan, karena yang dimaksud dengan كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ adalah besarnya pahala yang akan diraih jika melaksanakannya. Dengan demikian kalimat tersebut mengandung pengertian sesungguhnya saum enam hari itu seperti saum satu tahun, karena satu kebaikkan itu berbanding sepuluh. Maka satu bulan Ramahan itu berbanding sepuluh bulan, dan enam hari itu berbanding dua bulan (lihat syarah muslim An Nawawi VIII:56).

C. Aspek Amaliah Ahli Ilmu
Saum Syawwal tidak diamalkan oleh ahli Ilmu sebagaimana yang dinyatakan oleh Imam Malik tidak berarti menafikan hukum sunahnya. Muhamad Syamsul Haq berkata,
وَلاَ يَخْفَى أَنَّ النَّاسَ إِذَا تَرَكُوْا الْعَمَلَ بِسُنَّةٍ لمَ ْيَكُنْ تَرْكُهُمْ دَلِيْلاً تُرَدُّ بِهِ السُّنَّةُ
Yang jelas apabila orang-orang tidak mengamalkan suatu sunnah, maka tidak mengamalkannya mereka tidak menjadi dalil tertolaknya sunnah itu”. Aunul Ma’bud VII:62

Demikianlah di antara alasan-alasan kelompok yang menyatakan sunnah terhadap saum enam hari pada bulan syawwal. Setelah memperhatikan keterangan-keterangan dari kedua belah pihak, kami berkesimpulan bahwa shaum di bulan Syawal :
  • Hadis-hadis tentang saum enam hari pada bulan syawwal kedudukan hadits di atas adalah sahih dapat diamalkan. 
  • Shaum enam hari pada bulan syawwal hukumnya sunat mendapatkan pahala apabila dikerjakan.
Itulah penjelasan keterangan uraian penjelasan dalil tentang kedudukan hadits shaum setelah ramadhan. Mari lengkapi amaliah ibadah setelah mencari keutamaan malam lailatul qadar dengan mengamalkan shaum 6 hari pada bulan syawal. Dengan ini pasti akan ada dampak baik bagi kehidupan setelah berusaha berusaha maksimal meraih ridho Alloh SWT.